@rubiadaibrahim

Sunday, October 22, 2017

Summary

Salam...
+ Negara Matahari Terbit katanya+

Japan say hi..I say HI back to Japan.
Super late post, delayed for 6 month due to busy day and night. Padahal semangat nak menulis ke laut. Totally ke laut sampai ke laut dalam. Lama baru jumpa semangat tu balik. Doakan tak tenggelam semula.

To many things to share and tell. In summary, list goes on:

x  Done travelling to 2 country/year: Thailand and Japan.

+ Krabi, Thailand February 2017+
Free and easy escape. Book tiket, plan last minute. Trip ni penuh dengan masuk laut, massage dan makan. And yes, always happy kid is me...Banyak gambar di instagram, boleh la follow kalau rajin.

+ Japan, April 2017+
Ni trip solo membawa diri selama seminggu. Sempena umur yang makin tua, makanya kenalah pandai bawa diri. Alhamulillah, safe and sound in Japan. Happy belated birthday to me, (Walaupun dah 6 bulan berlalu).

x Tahun ni sepupu-sepapat ramai kahwin.
+ 3 sepupu kahwin time saya di Japan+

Bukan saya lari takleh terima kenyataan okay. Saya dh book flight ke Japan setahun sebelumnya. Takkan nak cancel pula. Kalau saya takde pun, majlis tetap berjalan kan. Balik tu, boleh tahan bom ayat-ayat berbisa sampai. Makanya, tabahkan hati dan tadahkan telinga.
 Fuh, berdesing telinga setiap kali ada soalan cepumas.
Balik syahdu, bila ada yang perli kata saya tak berusaha langsung..
Eh, tak gedik tak bermakna tak berusaha langsung.
Dah balik2 jumpa Mr. Wrong apa boleh buat. Tunggulah sampai Mr. Right tu datang kot!

x Busy bak hang jaga program KOSPEN.
+ KOSPEN: Komuniti Sihat Perkasa Negara+

Walaupun tak mahu ingat tetap teringat. Yang pahitnya tu tak mahu sebut. Yang manisnya, hafal la peta kampung-kampung di Beaufort tu. Dan selamat tinggal KOSPEN dalam kenanngan.

x Move to Kota Kinabalu since Jun 2017


Dah selamat jadi orang bandar pun. Dari pedalaman Sabah ke Bandaraya Kota Kinabalu. Saya diarahkan berpindah serta merta pada penghujung Mei 2017. Sebab musababnya nantilah saya ceritakan kalau rajin. Sekarang ni melihat hitam putih kehidupan di Jabatan Radiologi HQE. Mula ada pengalaman oncall dan sekarang pun tengah oncall. Busynya boleh tahan. Kalau sesiapa datang Kota KInabalu, boleh la rodger2, insyaallah boleh jumpa.

x Kinabalu mission 2017.
+ Mak restu baru berani naik+

Bab naik kinabalu ni boleh masuk dalam diari sebab dah lama sangat berhajat. Hasrat tu tak kesampaian sebab mak tak restu awalnya. Pueh pujuk sampailah mak datang bulan Januari dan ajak mak tengok Kinabalu sendiri. Dapat restu jek terus cari slot kosong. Akhirnya, bulan 8 selamat tiba di puncak KInabalu. Makanya, satu dari berpuluh bucketlist dah selamat. Boleh la fikir yang lain-lain pulak. Hehe.

Banyak lagi, nanti lain kali cerita lagi.
Insyaallah. Doakan rajin ni berkekalan. 
Wassalam.


Wednesday, December 14, 2016

BBB: Demam Oi!



Aku cuba bangun walaupun susah untuk mengerah kudrat yang ada. Suasana di rumah sunyi sepi saat ini. Si kembar kesayangan sudah pun Farah jemput jam 9 tadi. Puas jugalah memujuk Fayyadh yang tidak mahu meninggalkan aku seorang diri. Katanya, dia sudah berjanji dengan ayah untuk menjaga bunda.

“ Kalau jadi apa-apa dengan bunda macammana?,” rayunya penuh sayu.

                “ Insyaallah tak ada apa yang jadi. ALLAH kan ada jaga bunda. Abang pergi sekejap je pun. Lepas ambil ayah, abang balik kan,” pujukku sambil memeluknya.

                Si adik hanya tersengih-sengih dengan abangnya yang terlebih manja. Berbanding dengan Atfiya, memang Fayyadh suka dimanjakan. Kadang-kadang terlebih mengalahkan anak perempuan aku pula. Atfiya lebih berdikari. Kalau orang mengajak berjalan, mudah sangat mak ayahnya dilupakan. Nak pula dengan Auntie Farah, lagilah lupa daratan. Alahai anak!

                Selepas keduanya meninggalkan aku, aku kembali tertidur. Penat sungguh rasanya selepas menunaikan solat dhuha. Entah bila aku terlelap pun aku tak sedar. Sedar-sedar aku masih dalam telekung dan terbaring atas sejadah. Bunyi telefon bertalu-talu pun tak mampu menggangu tidurku. Telekung di kepala aku tanggalkan. Aku lipat rapi dan letak di hujung katil. Kalau ikutkan badan yang penat, memang berjam lagilah aku tidur. Telefon aku capai, 10 missed call! Wah, memang hangat di pasaran hari ni! Lain tak bukan Encik Faizal Adli yang membuat panggilan tak bersambut.

                Aku buka whatsaap dan nama pertama mestilah dia. Berpuluh-puluh belum dibaca. Kesiannya dia. Aku jeling jam di dinding, baru jam 1130. Maknanya baru setengah jam dia sampai. Kecohnya bukan main. Nombornya aku dail dan tak lama sudah bersambut.

                “ Sayang okay?,” laju dia bertanya tanpa sempat memberi salam.

                “ Assalamualaikum, alhamdulillah okay.”

                Dia menjawab salam sambil ketawa perlahan. Suka sangat buat kepoh, inilah jadinya.

                “ Sayang dah sampai KLIA ke?..Abang tengah tunggu bag ni. Lama keluar sebab bawa besi buruk dari Paris.”

                Aku tergelak kecil. Amboi semangat betul beli Eiffel Tower nak dipasang di rumah. Mengarut betul.

                “ Sampai dalam mimpi je mampunya. Tak jadi ambil abang tau. Kenalah balik sendiri.”

                “ Hah, mana boleh macam ni! Kan semalam dah janji.”

                Nada suaranya dah berubah, merajuklah tu. Sebiji macam Fayyadh kalau aku malas melayan.

                “ Janji dicapati abang. Tak larat nak ke KLIA, Farah yang tolong jemput. Don’t worry, mini us is waiting for you there. Baru nak buat suprise dah tak berjaya. Minta maaf ya abang,” jelasku manja.

                “ Something not right isn’t? Are you hiding something from me dear?,” tekanya. Nadanya mula tegas.

                “ Tak adalah, abang. Tak larat dah tua-tua nak main sorok-sorok. Something big awaiting. Kena balik dulu, baru boleh bagitau. Surprise kan?,” pujukku lagi.

                 I can’t wait. Manjanya suara sayang, ni lagi tak sabar nak balik ni. I love you .”

                Romantis benar suaranya, macam zaman bercinta pula. Ops, silap. Macam baru lepas kahwin saja rasanya. Perasaan sayang makin menggebu-gebu. Rasa rindu tak usah cakaplah, sentiasa rindu.

                We love you too. Cepat balik ya. Sayang nak mandi dulu. Nak wangi-wangi cantik untuk abang.”

                “ Wah specialnya…Tunggu abang ya. Assalamualaikum.”

                Aku masih tersenyum walaupun suaranya sudah tak kedengaran. Parah, sakit mabuk ni. Yang rasa saja tahu.

                ---------------------------------------------------

                Aku menunggu Faizal sampai dengan debaran. Meja makan sudah aku persiapkan sempena kepulangnya. Memang parah mabuk di awal kandungan ini. Berbeza benar ketika mengandungkan di kembar. Walaupun baru mencecah usia 8 minggu, peritnya aku sahaja yang menanggung. Kalau dulu aku masih aktif bekerja seperti biasa dan tak perasan pun aku mengandung. Yang aku tahu ketika itu, selera makan aku berganda-ganda dan badan naik macam dipam-pam. Rupa-rupanya ada dua orang yang makan sekali.

                Kali ini, selera makan macam biasa. Tidak juga makin banyak, tak pun makin sikit. Cuma badan memang perlukan rehat sentiasa. Melayan anak yang makin lasak, kerja di butik yang tak berat pun penatnya berganda-ganda. Harapnya tidaklah sampai ke 9 bulan. Harapnya biarlah bersusah-susah di awal, bersenang-senang di kemudian hari. Tidak mahulah aku mengulang episod gerimis selepas panas itu sekali lagi. Cukuplah sekali.

                “ Ya ALLAH, permudahkanlah urusan kami,” seruku di dalam hati. 
           

Yang ditunggu akhirnya tiba. Kereta Farah sudah pun masuk ke perkarangan rumah. Dari jauh aku perhatikan Faizal meriba anak daranya. Lebar senyumannya bila melihat aku menantinya di muka pintu..Kata orang hilang penat bila melihat orang tersayang. Sebaik sahaja kereta berhenti, laju pintu belakang kereta dibuka. Fayyadh berlari ke arahku dan memelukku erat..Ini dah kenapa?

“ Ayah kan hot! Biasalah jadi rebutan,” jelas Faizal bila aku memandangnya.

Aku mencebik bibir. Tak habis-habis dengan perangai perasan dia. Mujurlah tak menurun ke anak-anak.

“ Haip, bibir tu nak kena ni. Tak baik suami balik jauh-jauh buat muncung sedepa,” tambahnya lagi.

Perlahan bibir aku menguntum senyuman. Fayyadh masih memeluk kakiku. Aku peluk badannya sambil memujuk perlahan. Atfiya sudah pun berlari masuk ke rumah dengan sebekas beg kertas yang pastinya upah dari ayah yang lama meninggalkannya. Faizal menghampiriku. Aku menghulurkan tangan, bersalaman dan mencium tangannya. Dia balas dengan genggaman erat satu lagi tangan mengusap kepala Fayyadh. Kebiasannya, sudah dapat ciuman di dahi. Kalau tidaklah ada Farah dan si abang yang merajuk, mungkin dia akan memelukku lama.

“ Orang merajuk rugi tau. Adik dah buka mainan dia pun. Abang tak mahu tengok ke apa abang dapat ni.”

Faizal memancing reaksi Fayyadh sambil menghulurkan beg kertas bersaiz sederhana besar. Laju tangan si kecil menyambarnya. Tak lama kemudian, senyuman sudah terukir di bibirnya.  Fayyadh berlari ke dalam rumah, menyertai Atfiya di ruang tamu. Seketika, riuh rendah suara mereka kedengaran. Farah menghulurkan bagasi kepad Faizal dan beriringan kami masuk ke dalam rumah.

“ Wah, sedapnya bau! Ini yang buat rasa tak nak pergi jauh-jauh lagi ni,” kata Faizal sambil melangkah ke meja makan. Segenap ruang dapur sudahpun dipenuhi aroma masakan campak-campak aku yang tak seberapa. Walaupun tidaklah setaraf restoran tapi bolehlah untuk mengisi perut. Faizal saja yang berlebihan memujiku.

“Wah, meriahnya. Ada nasi ayam berempah, kek gula melaka. Amboi kak, boleh buka restoran makan segera ni. Mujur tak ada lilin je. Kalau tidak jadi candle light lunch dah.” gurau Farah pula.

“ Semua makanan campak-campak je. Akak marinate dari semalam pun. Mujurlah Farah tolong ambil abang tadi. Kalau tidak, orang Paris la kena tolong masak,” balasku sambil mengarahkan Faizal duduk.

“ No problem kak! Kalau macam ni upah dia, setiap hari pun Farah sanggup tolong tau,”

Farah mengambil tempat bertentangan dengan kerusi aku. Anak-anak masih sibuk dengan mainan masing-masing. Niat mahu memanggil mereka makan terbantut bila Faizal memaut tanganku supaya duduk.

“ Kembar dah makan tadi. Auntie Farah belanja makan ayam KFC tadi,” jelasnya.

“ Patutlah main tak ingat bunda dah. Perut kenyang hati senang rupanya?,” selorohku.

“ Farah tak kenyang lagi kak. Perut ni kan cop DBKL.”

Serentak kami ketawa. Farah masih dengan perangai gila-gilanya walaupun sudah bergelar tunangan orang. Tak lama lagi nak jadi isteri orang pun masih begini. Paku dulang paku serpih. Mengata orang, aku pun apa kurangnya. Kalau jumpa geng keluarlah segala suara ketawa hilai Pontianak. CUma dengan Faizal aku jadi ayu, seayu, ayunya. Kan dah janji nak jadi isteri mithali lagi solehah..Hehehe.

Faizal membacakan doa makan. Seketika suasana hening sebelum kami menjamu selera. Setelah sekian lama berjauhan, saat-saat begini memang aku nantikan.  Dengar doa makan pun syahdu menangkap jantung hati, inikan pula kalau usai solat berjemaah nanti. Terlalu rindu untuk bercerita dan berkongsi suka duka dengan dia.

“ Sayang tenung abang lama-lama ni kenyang ke?.”

Teguran Faizal mematikan lamunanku. Dari tadi sesuap nasi pun belum masuk ke mulut rupanya. Ralit aku memerhatikan dengan berselera menikmati air tangan isterinya. Aku tersengih malu. Farah dari tadi hanya menyuap nasi tanpa memandang kiri kanan..Bila ditegur begitu, Farah memenangkan aku.

“ Kenyang la abang. Kan Kak Nur tu demam rindu. Dah ada ubat depan mata, makan pun dia tak kisah kot.”

Faizal ketawa senang. Laju tangannya mahu menyuap aku pula. Dengan mulutnya ternanga sekali. Aku turutkan saja. Bukan selalu bermanja-manja.

“ Lupa pula abang kan penawar hati jiwa Nur,” selorohnya.

                Kami berbalas pandangan dan tersenyum. Pandangan mata yang redup dan mempesonakan. Bukan pandangan mata 5 tahun lalu yang penuh rasa geram dan benci selepas insiden aku melawan dia di JKR. Kalau diimbas balik, memang Faizal jauh berubah. Dia kan pencinta yang setia.

                Faizal bercerita tentang perjalanannya ke Paris kali ini, buat kali pertamanya berjauhan dengan kami. Semua urusannya lancar cuma hatinya saja tidak kuat. Mana nak kuat, kalau buah hati jauh dari mata. Alahai, pandai betul bermain kata. Jangan main kata dan mata dengan perempuan lain sudahlah.

                Ucapan terima kasih dari mulutnya aku terima bila dia habis round ke-2. Anak-anak datang menyertai kami dan hanya mahukan kek sahaja. Memang kek gula melaka kegemaran kami sekeluarga, ditempah khas dari The Caravan CafĂ© tidak jauh dari rumah kami. Sedap hingga menilat jari ya..Farah yang kononnya tak minat pun bertambah dari secubit kepada sepotong bila aku pelawa dia makan.  Tak lama kemudian, Farah meminta diri untuk pulang.

                “ Mem besar tanyakan Farah, bila nak masuk butik. Hilang la tu kaki tangan kita tak ada,” ujarnya sambil berlalu ke kereta. AKu dan Faizal hanya tergelak. Kalau nak tahu, aku adalah tangan mummy dan kakinya adalah Farah. Kalau tidak ada kami, hidup sunyi tak berpenyeri tahu!

                “ Kirim salam mummy. Minta maaf hari ini ponteng lagi. Bulan ni gaji separuh bulan pun tak apa. Insyaallah, esok Kak Nur masuk kerja ya,” balasku sambil berpamitan.

                Kereta Farah menderu meninggalkan rumah. Faizal masih memandangku tidak berkelip.

                “ Kenapa abang?,” soalku sambil memaut tangannya.

                “ Ada apa-apa yang Farah tahu abang tak tahu ke?,” bisiknya.

                “ Kata surprise. Tunggu dan lihat sajalah nanti.”

Aku menghadiahkan senyuman sebelum berbisik di telinganya. Genggaman di tangan kian erat.

---------------------------------------------------------

Aku memberanikan diri untuk bercerita. Bercerita dari hati ke hati walaupun hakikatnya bukan mudah. Sebagai seorang penghidap penyakit jantung sejak lahir (kongenital) , berita kehamilan ini ibarat bom jatuh ke riba. Dengan sejarah lama yang membuatkan airmata lelaki Faizal jatuh, sudah tentulah aku harus bersedia dengan reaksinya. Samada dia gembira atau tidak, biarlah masa yang menentukan. Kes kehamilan anak kembar dulu adalah kes berisiko tinggi. Awalnya memang kehamilan aku tempoh dengan indah sehinggalah usia kandungan aku 7 bulan, berbagai komplikasi mulai timbul. Dan seribu kesyukuran bila kedua bayiku selamat dilahirkan di usia 36 minggu. Sekali lagi, kami harus melalui fasa yang mendebarkan ini.

“ Abang sayang Nur kan,” soalku membuka bicara usai kami solat Zuhur berjemaah. Faizal dan aku masih di atas tikar sejadah. Dia memandangku penuh kasih.

“ Always, sejak 10 tahun lalu sayang. Nur tahu kan hati abang,” balasnya.

Aku menguntum senyuman manis.

“ Terima kasih. Nur tak tahu nak mula dari mana sebab kasih sayang abanglah Nur bertabah 9 bulan mengandungkan kembar dulu. Abang suami terbaik dunia akhirat.”

Tangan aku Faizal capai.

“ Terima kasih sayang sebab bagi peluang abang jadi ayah. Walaupun degil tak mahu dengar cakap abang 5 tahun lepas, Nur tetap perempuan yang paling abang sayang tau.”

Dia ketawa kecil. Seketika memori lalu menjelma. Bila aku disahkan hamil anak kembar dan status salah satu bayi dalam kandungan kemungkinan menghidap sakit jantung, aku berdegil untuk meneruskan kandungan. Padahal ketika itu, baru masuk 5 bulan dan diharuskan menghentikan kandungan jika berbahaya kepada ibu. Aku tetap dengan keputusan aku untuk melihat keduanya lahir ke dunia. Dan kedegilan aku itulah menjadi kebahagian kami selama ini.

“ Abang tetap sayang Nur kan kalau Nur nak mengandung lagi?.”

Akhirnya apa yan terbuku aku luahkan juga.

“ Dua dah cukup sayang, Kita dah ada sepasang pun. Walaupun dah 5 tahun, abang masih trauma lagi.”

Aku ketawa kecil. Aku jatuhkan pandangan pada anak matanya sebelum menyambung bicara.

“ Kalau Nur dah mengandung, abang kena buang juga rasa trauma tu tau,” kataku penuh makna. Faizal diam tak berkutik. Lama die merenung mataku, antara rasa tidak percaya dah kasihkan isteri.

“ Nur,” serunya perlahan.

Aku mengangguk perlahan. Kotak kecil yang aku letak di birai katil aku capai. Ujian kehamilan itu aku suakan padanya. Jelas dua garis di pandangan mata. Bukan satu kali aku lakukan ujian. Berkali-kali hinggalah terakhir kali pagi tadi. Faizal masih diam, pandangannya susah aku mengerti maksudnya.

“ Nur demam selama ni sebab ni ke?,” soalnya perlahan-lahan.

“ Iya abang. Dah nak masuk 8 minggu. Parah sikit sebab kali ni ada demam rindu sekali.”

Faizal mengenggam erat tanganku. Kepalanya sudah mendekati kepalaku. Dapat aku rasakan kucupan di ubun.

“Ya ALLAH, terima kasih!.”

Dalam rasa gugup itu, aku rasakan getar dalam suaranya. .Bila dia berterima kasih, aku masih bingung. Sudah bersediakah dia..Lama aku terpana sehinggalah desah nafasnya kedengaran berat sekali…Alahai!

“ Nur, maksudnya kita nak ada baby lagi kan?ALLAH, abang rasa nak demam tiba-tiba ni.”
-------------------------------
Salam dan selamat membaca. Sejak jadi doctor, menulis ayat tak berapa power. Maafkan saya.. Nanti kita kongsikan sudut ilmu pasal mengandung ya..Doakan.