@rubiadaibrahim

Sunday, March 27, 2016

Mahar: Prolog

           Salam alaik...Novel lama yang bakal dibarukan.

Kata orang, pernikahan adalah hal yang menggembirakan dalam hidup lelaki dan perempuan. Manakan tidak, dua hati disatukan dalam sebuah ikatan suci. Ikatan yang tujuannya hanya satu, bersama menggapai cinta teragung dari Allah S.W.T. Itu juga harapan aku dan Luqmanul Hakim suatu ketika dahulu. Harapan itu masih kekal hingga ke hari ini. Dulu, kini dan selamanya!
“ I tahu I bukan yang terbaik untuk you. Tapi I akan berusaha menjadi yang terbaik. I tahu I bukan sempurna macam orang lain, tapi I akan cuba tampil sesempuna mungkin untuk you. Kekurangan I, you akan bantu sempurnakan. Kekurangan you, I akan bantu sempurnakan. Insya-ALLAH, kita saling melengkapi antara satu sama lain.”
Harapan Luqman ketika dia melamarku masih kekal di ingatan hingga ke hari ini. Harapannya menggunung tinggi. Sama seperti harapan aku ketika itu. Benar, janji kami masih terikat hingga ke hari ini. Aku cuba menjadi yang terbaik buat suamiku itu. Suami, yang baru memeluk Islam setahun sebelum pernikahan kami. Aku sedar, berat tanggungjawab yang menantiku selepas pernikahan kami. Rasa risau mengisi segenap hati. Bagaikan tahu isi hatiku, dia memujuk aku.
“ Ita, I tahu you takut kalau you buatkan I jauh dari tujuan sebenar. Tapi you kena tahu, I masuk Islam bukanlah disebabkan seorang perempuan. Bukan kerana Izrene, bukan kerana Masyitah juga. Tapi kerana takdir dari-Nya. Takdir dan hidayah-Nya. Insya-ALLAH, kita sama-sama sempurnakan diri kita sebagai hamba-Nya”.
Hati aku terpujuk. Aku tahu hal itu. Tiga hari aku minta dia menjauh seketika walaupun cincin lamarannya sudah aku terima. Aku di duniaku dan dia dunianya. Dia lelaki yang menepati janji. Segala syarat aku dituruti. Tiada khabar darinya sepanjang aku memohon waktu untuk berfikir dan memohon petunjuk-Nya.
“ Ya Allah, seandainya kau takdirkan dia yang terbaik untukku, kau hadirkanlah rasa sayang dan cinta dalam hatiku. Seandainya benar hubungan kami demi cinta pada-MU, kau dekatkan hati kami. Jika tidak, hilangkan rasa cinta dan bayangannya sebagaimana tenggelamnya matahari saat senja menjelma.”
Itu doa yang aku ucapkan selesai solat istikharah saban malam. Bila rindu dan rasa sayang yang sebelumnya tidak ada hadir dalam hati, aku sedar dialah takdir ku. Khabar dari aku membuatkan dia tersenyum manis. Harapannya meletakkan aku sebagai wanita dengan mahar tertinggi di dunia jadi kenyataan juga. Aku juga melafazkan syukur. Syukur atas takdir terindah dari-NYA.
Kelvin Lim, temanku suatu ketika dahulu jadi pemimpinku. Dia memang suami yang hebat dan saudara baru yang cukup komited bila bergelar muslim. Betapa rasa kagum aku makin bertambah hari demi hari aku mengenalinya. Dia melahirkan rasa bangga dan bahagia kerana menjadi suamiku biarpun sering ditinggalkan bila tugasan menuntutku bepergian.
“ Takpelah sayang. Ita tinggalkan abang untuk berbakti pada masyarakat. Ita jangan rasa bersalah pada abang sebab itu tanggungjawab Ita. Ita ikhlaskan hati.Insya-ALLAH itu saham di dunia dan akhirat Ita,” ujarnya dalam senyuman setiap kali dia menghantarku ke hospital bila aku on-call.
Senyumannya menghadirkan kekuatan pada aku. Senyuman itu akan terus terukir di bibirnya biar apa juga keadaan sekali pun. Biarpun dugaan demi dugaan dalam rumahtangga kami mendatang, dia tak pernah mengeluh kerana semua itu dugaan dari-Nya. Itu pujukannya dan sedikit demi sedikit hati aku terubat biarpun  kehilangan demi kehilangan membuatkan aku  terus dilanda sebak dan kesedihan.



Tuesday, March 22, 2016

Parut...

Bismillah...
+ Abah, saya rindu sangat-sangat+
 
Parut tu tak cantik tapi....!
 
Ini kisah benar,12 tahun berlalu.
Selama ni simpan sendiri.Hari ni nak berkongsi.Semoga bermanfaat.
Saya anak peneroka.
Saya anak penoreh getah.
Saya budak besar di kampung.
Adik beradik ramai dan kami dari kecil dah ikut mak abah wan aki ke kebun.
Masa kecil dah kutip getah sekerap atau bersihkan cawam getah bila cuti.

 Dah besar sikit abah dengan mak training menoreh dan pelan getah. Awalnya memang hancur batang getah.Sampai takutlah mak abah nak bagi saya toreh getah. Kalau luka nanti lama2 buruklah batang getah dan cepat mati.

Alah bisa tegal biasa.
Lama lama terror juga dan cantik dah menoreh. Cuma terror pun boleh jugak silap juga.Dah nama pun manusia kan. Saya tlong abah menoreh getah masa cuti sekolah sebelum trial SPM 2004. Masa tu entah macammana pisau getah jatuh atas tangan dan luka betul dekat pergelangan...

Terus berhenti dan tahan airmata. Punyalah taknak abah nampak sebab baru je menoreh 4 baris..Kalau saya berhenti kesian dekat abah nak habiskan sorang2 walaupun abah menoreh lagi laju dan cantik torehannya dari saya.

Tapi bisa pisau getah tu memang tak boleh tahan..
Menggelitik rasanya.Pedih sangat.Nak pulak dah kena air masam pokok getah tu.
Alternatif kat kebun masa tu hanyalah pokok hutan. Walaupun dah letak daun kapal terbang dgn air liur tetap juga sakit.

 Sudahnya abah perasan juga dan terus suruh saya berhenti menoreh..Laju start motor dia..Hantar balik rumah dan bertegas nak suruh jahit luka tangan kiri ni..
Saya taknak sebab takut jarum.
Sebenarnya lebih pada taknak jahit sebab dengarnya kalau jahit nanti kena pergi bukak jahit.Masa tu tak lama dah nak balik sekolah untul trial SPM.
Taknak kalau kena pergi klinik exam pun akan kelaut..
Balik sekolah dgn luka masih tak baik.

Ambik exam dengan tangan kiri lurus atas meja.Sesekali sakit bila luka terkena kain baju..Tapi tetap tabahkan hati!Allahu.
Yang paling saya ingat..
Abah tegas nak suruh hantar klinik jahit.
 Puas dia pujuk..

Kata abah:
Nanti berparut tak cantik tangan...Nanti orang nak pun jadi taknak anak abah ada cacat cela...

Saya tetap taknak.
Saya kata kalau orang yang ikhlas dia takkan pandang cacat cela ni.

Kemudian abah balas dengan ayat ni..
Parut luka tu nanti akan jadi bukti pada Allah Ada tolong abah susah payah cari rezeki untuk kita..
Dan parut tu kekal hingga ke hari ini.

Ada kawan bila tengok parut tu betul dekat pergelangan ingatkan saya ada suicidal attempt..Eh saya tak buat kerja2 tu!.Kadang malas nak layan saya sengih jek..Sebab hati ini dah terubat dengan pujukan abah yang dia akan jadi bukti sama bersusah payah dengan dia.
Dan saya percaya,
Ramai antara kita belajar dengan pengalaman.Kesusahan tu jadi cikgu untuk hidup lebih baik..Susah2 dulu insyaallah akan senang kemudian..
ALLAHU.
Hari ni dah lebih 2 bulan abah pergi.
Terima kasih abah sebab ajar saya jadi manusia yang baik hari ni!
Yang kenal erti susah sebelum senang
Yang sentiasa gembirakan hati anaknya.

 Moga Allah balas segala kebaikan abah dengan syurga..(",)
Alfatihah untuk abahku Hj Ibrahim bin Ahmad.Saya terlalu rindu!
ALLAH, sayangilah dia.
 


Muslim Acuan Al-Quran

Muslimin Acuan Al-Quran
Ialah seorang muslimin yang beriman
Yang hatinya disaluti rasa taqwa kepada Allah SWT
Yang sentiasa haus dengan ilmu
Yang sentiasa dahaga dengan pahala
Yang solatnya adalah maruah dirinya
Yang tidak pernah takut berkata benar
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu
 
Muslimin Acuan Al-Quran
Ialah muslimin yang menjaga tuturkatanya
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya
Yang sentiasa berbuat kebaikan kerana sifatnya yang pelindung
Yang mempunyai ramai kawan
Dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang
 
Muslimin Acuan Al-Quran
Ialah muslimin yang menghormati ibu bapanya
Yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga
Yang bakal menjaga keharmonian rumahtangga
Yang akan mendidik anak-anak dan isteri mendalami agama islam
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan
Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menunggu akhirat
 
Muslimin Acuan Al-Quran
Sentiasa bersedia untuk agamanya
Yang hidup di bawah naungan Al-Quran dan mencontohi sifat Rasulullah SAW
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya
 
Muslimin Acuan Al-Quran
Tidak pernah membazirkan masa
Yang matanya kepenatan kerana kuat membaca
Yang suaranya lesu kerana penat mengaji dan berzikir
Yang tidurnya lena dengan cahaya keimanan
Yang bangun subuhnya penuh dengan kecerdasan
Kerana sehari lagi usianya bertambah penuh kematangan
 
Muslimin Acuan Al-Quran
Sentiasa mengingati mati
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibajai dan dijaga
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian
 
Muslimin Acuan Al-Quran
Ialah muslimin yang tidak pernah terpesona
Dengan buaian dunia
Kerana dia mengimpikan syurga
Disitulah rumah impiannya
Bersama teman acuan Al-Quran