@rubiadaibrahim

Sunday, June 19, 2016

Hari Abah.


Bismillah..


Hari abah,
Bukan sehari dalam setahun,
Bukan seminggu dalam sebulan
Bukan sesaat dalam sedekad,
Bukan sekelip dalam sedetik,



Kerana dia adalah abah,
Dari anak pertama hingga terakhirnya,
Dari gerakan pertama hingga detik kelahiran,
Dari tangisan kecil hingga suara menggoncang dunia,
Dari tak punya apa-apa hingga kita Berjaya,


Dan dia seorang abah,
Dari rambut hitam hingga memutih,
Dari kuat hingga akhirnya lemah,
Dari gagah perkasa hingga derik akhirnya,
Dan dia tetap seorang abah.



Abah yang penyayang dalam diamnya,
Abah yang prihatin dalam marahnya,
Abahnya penyabar dalam bengisnya,

Kerana anak-anak dia tetap berjalan,
Tetap berkorban dalam tuntutan amanah,
Hingga baju sendiri pun tak berganti,
Sehingga urat tenggalam timbul sendiri,
Kerana dia seorang abah.



Dia yang mengucapkan azan dan iqamah.
Dia setiap hari pertama kita menjengah dunia,

Dia yang menngucup penuh sayang,
Setiap kali berkelana jauh nan panjang

Dia yang memberi nasihat dan buah fikir,
Setiap kali bingung antara baik buruk.


Dia yang sentiasa ada,
Dalam hati dan jiwa ini,
Moga ALLAH rahmatimu abah,
Kerana dia seorang abah.


Ya ALLAH, ampunilah dia, rahmatilah dia, kasihanilah dia dan berikan jannah buatnya.

Nota di kaki: 5 Bulan sudah, rindu sokmo.



Friday, June 10, 2016

BBB: Tolong nasihat..


Syed Ihsan Fayyadh dan Syarifah Iman Atfiya adalah anugerah paling bernilai dalam perkongsian hidup kami. Kelahiran mereka 5 tahun lalu mengubah rentak rumahtangga Syed Faizal Adli dan Nurhuda Diyana. Dari episod mendung  bergerimis menjadi episod indah berpelangi. Sastera habis ayat aku kan? Kau orang layankan aja peel ibu mengandung yang cuba-cuba nak berjiwa karat sikit ni. Dulu-dulu aku tak macam ni.  Rock and roll tu aku dah simpan elok-elok sejak menjadi bunda. Sesekali rindu nak jadi gila-gila macam dulu. Serious!!

Kalau kau orang nak tahu, banyak sangat kisah duka setahun awal perkahwinan kami. Macam-macam dugaan dan cubaan menimpa kami. Kalau tidaklah kerana jodoh masih kuat, entah-entah tak ada dah cerita kami hari ini.

                Kami?

                Bestkan perkataan itu. Iya, ini kisah kami. Maafkan aku sebab lama sangat sepi tanpa berita. Sedar tak sedar 5 tahun dan beranak dua. Insyaa-ALLAH, tak lama lagi nak bertambah jadi tiga. Banyak sangat berita nak dikongsikan dengan kau orang semua. Insya-ALLAH aku akan cuba buka lembaran kisah kami satu persatu. Oh ya, anggaplah kisah kami ini kisah orang biasa saja! Bacalah kisah kami ibarat membaca diari seorang perempuan yang punya hati untuk mencintai. Mencintai keluarga kerana ALLAH, aku memang sah sayang sangat pada semuanya. Kalau ditakdirkan Tuhan, aku nak hidup selamanya gembira bersama mereka.

Bersama meniti senja menanti fajar nan indah.

Bersama meniti usia senja dengan rasa cinta yang tak bertepi.

Bersama berganding tangan menuju cinta dan redha ILLAHI.

Maaf sekali lagi. Dua tiga menjak ni bahasa aku memang berbunga-bunga. Mungkin penangan rindu yang sarat di dada kot. Tengok, jiwang karat lagi. Pembawakan budak ni memang pelik kan? Macam-macam benda luarbiasa jadi biasa. Pelik bin ajaib perangai mak budak. Jadi, kalau cerita ni terlebih unsur sasteranya silalah tegur aku.

Okey semuanya senyum dulu sebab aku dah nak mula cerita ni.

Cerita hari ini temanya cerita kami.

Bismillah, moga cerita ini ada manfaatnya ya.

Wednesday, June 8, 2016

Alhamdulillah


Bismillah


Alhamdulillah,
Segala puji bagi ALLAH yang masih memanjangkan usia kita semua. Alhamdulillah, bertemu lagi dengan Ramadan, bulan diturunkan Al-Quran. Bulan dimana adanya satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Dan bulan dijanjikan pahala berganda setiap amalan kita.
( Ayat ni ayat biasa saya guna masa jadi editor majalah In-Soft di Bandung dulu..layankan aje)


Alhamdulillah,
Hari ini masuk 3 Ramadan. Saya pun dengan rasminya berumur 30tahun 8 hari kalau diikutkan bulan Islam. Dah masuk 3 series ni kenalah berubah, kena jadi lebih baik dan insyaallah hamba-NYA yang beriman. Rasanya dah lama sangat mempersiakan masa dan nikmat usia yang ALLAH bagi. Jadi, dengan datangnya Ramadan kali ini, memang berazam dan berusaha jadi yang lebih baik.  Insya-ALLAH.


Alhamdulillah, tahun ini rasmi tahun ke-2 saya berpuasa di Sabah dan bertugas sebagai Medical Officer@Pegawai Perubatan. Banyak perbezaaannya berbanding tahun sebelumnya. Yang paling jelas, lebih banyak masa lapang dan boleh beribadah dengan tenang. Maklumlah, masuk kerja pukul 8, pukul 5 dah balik. Kalau zaman housemanship@HO dulu, jarang sangat jumpa dengan matahari.

Tahun pertama jadi HO, sebulan puasa di posting Jabatan Perubatan@ Medical. Memang busy tak ingat. Boleh dikira dengan jari sahaja berapa kali saya sempat solat sunat tawarikh. Kebanyakan masa di hospital. Sesekali bila wad dah tenang, larilah sekejap ke surau hospital.


Saturday, June 4, 2016

Anak saya...

Anak saya semua pandai..
Mak senyum lebar.
Ini mak yg overconfident.

Ada juga yang sengih-sengih saja.
Lama tunggu jawapan tak kunjung tiba.
Confius semacam bila ditanya semula.

Mama,anak dah pandai apa?
Anak saya semua pandai sudah!

Adoidoi,mama tu umum sangat jawapannya.
Boleh bagi details tak?,pinta saya lagi.

Mama geleng kepala.
Saya sengih saja.


 Hujungnya mama tagih soalan lain.

 Memang inilah gelagat mama bila disoal saat temujanji M-Chart permata hati mereka.
Biasanya saya galakkan ibu2 ini bercerita sendiri tanpa guide dari saya.
Kalau dah stuck sangat,barulah dibantu.

Tuesday, May 24, 2016

Bukan Buruh Biasa


              Bismillah

             “ Bunda, bangun. Kakak nak pergi toilet ni.”

             Suara Atfiya sayup-sayup kedengaran di cuping telinga. Aku mengerling jam dinding, baru jam 5 pagi.

               “ Bunda, cepatlah. Kakak takut,” rayu Atfiya lagi sambil menggoncangan bahuku.

Aku cuba membuka mata. Ya ALLAH, beratnya nak melawan mengantuk.

“ Kakak masuk dulu toilet. Bunda tengok dari sini boleh. Kalau takut buka pintu ya.” balasku lambat-lambat.

Laju Atfiya turun dari katil, agaknya dah tertahan menunggu aku bangun. Timbul rasa simpati melihat mukanya yang masih teragak-agak di depan pintu. Biasanya dia anak yang berani.  Jadi penakut ini pun gara-gara cerita hantu zaman sekolah dari Farah malam tadi. Disebabkan takut jugalah, Atfiya menemani aku tidur malam tadi, takut bunda kena sorok katanya.

“ Bunda, kakak dah ambil wudhuk. Nak ikut bunda solat boleh?.”

Kata-kata mengembalikan aku ke dunia nyata. Aku mengangguk dalam rasa kantuk yang masih terasa. Kepala Atfiya aku usap sambil tersenyum manis.

“ Kakak kejutkan abang ya bunda,” tambah Atfiya bila melihat reaksi positifku.

Mata aku makin terbuka luas. Ya ALLAH, terima kasih kerana menghantar malaikat kecil ini kepada kami. Fayyadh, anak sulung masih lena di tempat pembaringan ayahnya. Perlahan-lahan Atfiya menghampiri abangnya dan mengejutkan bangun. Aku masuk ke bilik air. Biasanya waktu sebegini memang aku sudah bangun, mengerjakan solat sunat. Kebiasaannya Ateeya dan Fayyadh, si kembar juga akan menyertai kami jika mereka terjaga.

Aku mencuci muka dan mengambil wudhuk. Usai aku mengambil wudhuk, Fayyadh sudah berdiri di muka pintu bilik air. Dia melemparkan senyuman manisnya sambil menghulurkan tangan mahu aku mendukungnya. Manja betul anak teruna seorang ni. Kalah adik perempuannya yang lebih berdikari dan otai tu.

“ Abang, tak mahu manja-manja. Kesian bunda nak dukung abang berat.”

Amaran Atfiya membuatkan Fayyadh mencebikkan bibirnya. Aku ketawa kecil, sejak dari kecil si adik selalu bersikap lebih matang dari abangnya. Kadang-kadang aku juga keliru mana satu yang lahir dahulu. Atfiya memang lebih matang fikirannya, adakala macam mak nenek pula gelagatnya. Dari jauh aku perhatikan Atfiya sudah bercekak pinggang, garang betul raut wajahnya. Aku masih di bilik air menemani Fayyadh hingga selesai urusannya, memerhatikan dia membasuh muka hinggala ke kaki.

Aku tersenyum puas. Fayyadh memimpin tanganku ke sejadah yang sudah terbentang. Telekung untukku, ketayap kecil untuk Fayyadh semuanya sudah disediakan. Tak henti rasa syukur dengan nikmat kurniaan Tuhan pagi hari yang hening ini. Betapa ALLAH menyayangiku dengan mengirimkan sepasang cahayamata yang soleh, impian setiap insan. Betapa 6 tahun ini sangat indah dengan gelak tawa dan tangis mereka setelah penantian penuh debar selama 9 bulan dalam rahimku.

Alhamdulillah, syukur pada-MU Ya ALLAH.

Biarpun hari ini dia, belahan jiwaku jauh dari mata namun tugasnya diambil alih pula oleh sepasang buah hati kami. Dia yang membiasakan keduanya bangun pagi, di hening pagi memanjatkan syukur pada ILLAHI RABBI, kerana masih memberikan kami nikmat Iman dan Islam shingga ke hari ini. Dan sungguh, rasa sayang dan cinta kami bertambah dengan rutin ini setiap hari.