@rubiadaibrahim

Thursday, May 13, 2010

Ayat Power 22: Apa Ertinya?


”Dia terima Along seadanya. Jadi, kalau dah kenal siapa dia sekarang, Along kenalah terima dia dengan hati terbuka juga,”.
Nasihat mama melekat kuat di ingatan. Kerana nasihat mama jugalah, aku tegarkan hati. Aku kuatkan kaki untuk terus berdiri dan mendampingi Umar Al-Farouq, suami yang baru tiga bulan aku nikahi. Mendampinginya dan menerima apa jua kekurangan dan siapa dirinya. Ya, tak aku akui bukan mudah untuk menyembunyikan prasangka buruk yang tiap hari hadir dalam hidup aku. Kerana aku sedar prasangka buruk tersebut akan menggugat kebahagiaan yang aku kecapai hari ini, aku akan mencuba sedaya upaya untuk menghilangkannya dari sudut hati aku. Ya, akan mencuba semampu aku demi rumahtangga yang aku bina bersama dia, suamiku ini.
” Sayang, menung apa tu sampai abang masuk dapur pun tak perasan?”, teguran Einstein membuatkan aku berpaling ke arahnya. Senyuman aku lemparkan sebelum aku mengarahkannya duduk untuk menikmati sarapan.
” Bilah masak apa pagi ni? Kesian isteri abang kena bangun pagi-pagi sebab nak siapkan breakfast”, tanya Einstein sambil mengatur langkah ke arahku.
Tanpa disuruh, laju tangannya mengaut nasi goreng dari kuali. Kemudian, dibawanya ke meja makan. Dia berpaling semula kearah aku dan menyongsong langkah aku ke kerusi meja makan. Aku tersengih melihat layanannya. Bila aku mahu bangun dari kerusi, dia mengarahkan aku duduk kembali.
” Bilah duduk je. Hari ni giliran abang layan Bilah. Takkan Bilah je nak layan abang. Kenalah bergilir-gilir, barulah rumahtangga aman bahagia”,gurau Einstein sambil ketawa kecil.
Aku tergelak juga. Dia mengambil tempat di sebelahku. Aku hanya memerhatikanya dengan ralit. Einstein menyendukkan nasi ke dalam pinggan, dia membaca doa dan aku mengaminkan. Bila aku mencapai sudu di atas meja, dia menangkap tanganku. Aku memandangnya pelik.
” Abang suapkan. Sunat makan sepinggan. Mengeratkan hubungan suami isteri”, ujar Einstein tenang.
Aku hanya mengikuti rentaknya. Sudu yang sudah berisi nasi goreng disuakan ke arahku. Satu sudu untuk aku, satu sudu untuk dia.
Bila aku mengeluh bimbang dia akan terlambat ke hospital jika makan begitu, dia hanya melemparkan senyuman. Katanya, dia tak mahu melepaskan detik-detik manis antara kami. Peluang yang datang untuk kami hanyalah waktu pagi dan malam untuk cuti seminggu ini. Kalau dah masuk hospital semula, susah nak mencari masa bersama. Akhirnya, aku membiarkan sahaja. Dalam diam, aku mengharapkan kemesraan ini terus berkekalan selamanya. Hingga bila-bila dan tak akan tergugat dek dugaan apa pun. Ya, itu doaku sejak hari pertama kami terikat dalam ikatan ini.
--------------------------------------------------------------
Hari Sabtu, sebelum aku kembali ke rumah sewa, Einstein mengajak aku ke Klang. Mahu aku mengenali dia melalui kisah-kisah zaman mudanya. Biarpun tujuan sebenarnya mahu mengimbau zaman remaja yang dilaluinya dulu.
” Kalau Bilah nak tahu, masa abang sekolah menengah dulu abang duduk dengan nenek. Lepas nenek meninggal, barulah abang balik semula dekat ibu dan ayah,” cerita Einstein dalam perjalanan kami ke sana.
Aku hanya mendengar ceritanya. Tak menyampuk dan tidak juga mengulas.
” Erm, masa dekat sini jugalah abang kenal Mak Cik Rahmah dengan Pak Cik Razak. Entah macam mana ntah, terjadi mak dengan abah angkat abang,” tambah Einstein lagi.
Aku hanya berdiam diri dengan ceritanya. Jujur aku kurang senang bila nama mereka dibangkitkan dalam kemesraan kami. Tapi apa juga cerita dan kisah lalu Einstein, aku harus terima dengan hati terbuka. Kalau pun Einstein mahu bercerita soal Dania, aku harus menadah telinga dan berlapang dada. Tapi tiada cerita soal Diana yang dibangkitkan hinggalah kami tiba di rumah peninggalan neneknya.
” Kesian dekat rumah ni, ditinggal sepi takde siapa duduk. Anai-anai dengan serangga je ada. Kalau habis belajar nanti, abang plan nak minta posting dekat Hospital Klang. Boleh duduk sini, tengok-tengokkan rumah peninggalan arwah,” jelas Einstein sebelum kami masuk ke dalam rumah tersebut.
” Bilah dari tadi diam je. Takde satu patah kata pun keluar. Bilah tak suka ke datang sini?,” soalan Einstein membuatkan aku mengalih pandangan padanya. Aku menggeleng. Muka Einstein yang tadinya ceria sudah berubah, dia merenung aku tanpa kata.
” Suka, takkan la tak suka. Cuma menghayati kisah hidup abang je. Nak kenal suami Bilah ni betul-betul, tak pasal terlebih menghayati pula,” selorohku.
Einstein tergelak kecil. Dia menghulurkan tangan pada aku. Bila aku menyambut tangannya, senyumannya makin menguntum. Senang benar dia dengan reaksi aku. Kalaulah dia tahu, rasa hati yang seribu tak tenang bila kaki melangkah ke sini, apa reaksinya ya? Tapi apa juga keadaan sekalipun, aku tak akan sesekali mempamerkan rasa hati biarpun sudah tak sabar mahu mendengar dia berbicara soal Diana dalam hidupnya.
-----------------------------------------------------------
Perancangan Einstein untuk bermalam di rumah nenek aku ikuti biarpun ada rasa kurang senang di dalam hati. Kata Einstein, tujuan dia mengajak aku ke sini adalah untuk mengeratkan hubungan suami isteri. Biarpun ada kata protes dalam hati, aku sembunyikan kerana tidak mahu kegembiraan dia lenyap dengan perlakuan aku.
 ” Dua hari sebelum Bilah balik rumah, abang nak spend masa dengan Bilah puas-puas. Nanti kalau dah masuk hospital nanti, nak jumpa pun susah. Dapat makan tengahari sama-sama sekali seminggu pun dah lebih dari bersyukur dah,” luah Einstein sebelum kami tidur. Lirih benar suaranya. Sayu benar rasa hati aku dengan luahannya itu.
” Kalau tak ada masa, kita kenalah curi-curi masa,” balasku pendek.
Einstein melemparkan senyuman. Dia mengiring menghadapku, pelukannya pada aku dieratkan.
” Abang tak mahu jadi pencuri masa, abang nak curi hati isteri abang ni je. Kalau orang lain, macam belangkas sekarang ni, tak boleh nak berpisah suami isteri. Tapi nasib kita, tak macam tu. Dugaan betul rumahtangga kita ni ye sayang?” tambah Eistein lagi.
Aku hanya mengiyakan kata-katanya. Sebelum nikah lagi aku sudah bersedia dengan kemungkinan tersebut. Adat menikah sewaktu belajar, mahu tak mahu harus berpisah seketika.
” Tak apa abang. Semua ni ada hikmahnya. Insya-ALLAH, dapat eratkan hubungan kita”,pujukku.
Einstein tersenyum lagi. Tapi kali ini nampak nakal dan ada makna tersirat dari perlakukannya.
” Lebih erat dan kuat lagi kasih sayang kita kalau ada orang ketiga antara kita. Bilah ready tak sekarang ni kalau takdir tetapkan dia datang dalam waktu terdekat ni?” soalan Eisntein membuatkan aku tersentak.
Aku bingkas bangun dan menjauh darinya. Seketika, rasa cemas menyelubungi. Nama Diana, cerita Mak Cik Rahmah dan Pak Cik Razak datang menerpa dalam fikiran. Mungkin ini masanya untuk dia merungkai segala persoalan dan rahsia yang selama ini menganggu aku. Meningat itu, bulat mata aku memandang Einstein yang menggaru kepala dengan reaksiku.
” Siapa orang ketiga tu?,” hanya itu kata-kata yang keluar di kerongkong. Yang lainnya tersekat. Rasa sebak datang. Kiranya segala cerita yang aku dengar memang ada benarnya. Silap aku kerana tak mahu bertanya dan takut menerima kenyataan.
” Tak ada siapa-siapa. Tak wujud lagi. Tapi akan wujud sebagai tanda kasih sayang kita. Orang ketiga tu baby kita la. Kalau takdir kita dapat baby dalam waktu terdekat ni, Bilah ok tak?” tenang Einstein menuturkan kata. Tangannya menggenggam erat tanganku, aku diarah memandangnya.
Aku mengalihkan pandangan selepas menganggukkan kepala. Malu dengan sikap prasangka aku. Einstein menggeleng kepala dengan gelagatku. Tapi pantas juga dia memaut aku agar berbaring kembali. Dan aku hanya menurut, isteri mithali dan sejatilah katakan.
---------------------------------------------
Seminggu bercuti di rumah sewa Einstein cukup untuk aku mengenali perangainya yang sebenar. Dia bukanlah manusia pendiam sebagaimana tekaan aku suatu ketika dahulu. Boleh tahan juga dia banyak bercakap. Kiranya gurauan aku dulu-dulu tak benar dan tak tepat langsung.
” Kalau aku nikah dengan Einstein esok-esok mati kutu la aku. Bukan mati kutu, semua kutu-kutu aku mati dengan perangai pendiam dia tu”, gurauan aku dengan teman serumahku mengundang ketawa bila dikenang.Einstein tergelak kecil mendengar ulasan dan cerita aku. Dia menempelak tekaan aku dalam gurauan.
” Patut la Bilah selalu garu kepala, ada kutu atas kepala rupanya.”
Aku tarik muka, sengaja mahu menduga dia. Einstein tak memujuk dengan kata-kata tapi dengan belaian penuh kasih. Dia mengucup perlahan kepala aku. Aku diburu rasa senang dan bahagia dengan layanannya. Dan itulah sikap yang membuatkan rasa sayang padanya kian melimpah. Penyayang dan sangat memahami. Sikapnya itulah yang membuatkan aku berat hati untuk kembali ke rumah sewaku. Tapi sedar akan tanggungjawab sebagai pelajar yang belum selesai, aku harus berkorban rasa hati ini.
Lagi pun, berjauhan akan membuatkan ikatan kasih kami kian erat dan rasa rindu terus melekat. Dan sebagaimana kata-katanya, sudah ada rasa rindu yang menggebu di hati aku. Padahal baru sebentar kami berpisah. Kalau beginilah saratnya menanggung rindu, mahu rasanya aku menerima sahaja cadangan Einstein untuk berpindah masuk ke rumah sewa bersama-sama. Menyesal pula bila difikir-fikir.
” Susah rupanya kalau orang dah angau ni. Baru sekejap berpisah, dah macam kucing nak beranak. Semua benda serba tak kena.”Teguran Dania membuatkan aku tersengih sendiri. Macam manalah dia boleh perasan ni.
” Amboi, selamba mengata aku. Kalau kau dah kena penangannya nanti, aku kutuk kau kaw-kaw pula lepas ni. Siap sedia jelah ye,” tegas aku berbicara, menyembunyikan rasa malu yang datang.Kuat Dania tergelak mendengar kata-kata aku.  Aku membiarkannya. Kalau dilayan, makin masak la aku dikenakan. Melihat aku ralit dengan jadual posting di depan mata, Dania menutup mulutnya. Ketawanya terhenti. Dia melangkah ke arahku.
” Masuk mana lepas ni? Aku dapat Surgery,” cerita Dania tanpa aku pinta.
” Aku dapat orang-orang istimewa. Mudah-mudahan, kuat la aku berdepan dengan dia orang nanti,” balasku pada pertanyaan Dania.
Dania menepuk bahu aku. Faham betapa beratnya hati aku bila harus masuk ke bahagian psikiatrik untuk beberapa minggu ke depan. Bukan mudah menghadapi karenah orang-orang istimewa ni. Perlu kesabaran dan mental yang kuat. Kalau tak kuat, silap haribulan kita pun nampak tak sihat macam mereka.
” Sebelum kau stress dengan orang-orang istimewa tu, aku nak kasi something yang boleh buat kau senyum sampai telinga. Kau nak ke tak?,”soalnya dengan senyuman nakal.
Dania menghulurkan sampul surat putih sederhana besar pada aku bila aku mengangguk laju.
” Tak tahu la apa dalam ni. Tapi aku rasa kad cinta dari cik abang kau. Nak kasih kau semangat la kot. Selamat membaca la Nabilah sayang. Senyum-senyum selalu,” ucap Dania sebelum berlalu meninggalkan aku.    
Sampul surat di tangan aku teliti. Aku kira bukan dari Einstein kerana bertaip kemas. Aku membukanya perlahan.  Kad dan beberapa keping gambar di dalamnya aku keluarkan. Gambar-gambar yang dikirimkan lebih menarik perhatian aku.
Aku belek satu persatu gambar tersebut, ada 15 keping semuanya. Gambar Einstein ketika bersekolah menengah dengan uniform sekolah, pakaian seragam, pakain sukan dan ada juga beberapa keping gambar bersama keluarganya. Ada juga gambar dengan keluarga angkatnya. Aku tergelak kecil melihat rautnya yang polos benar dalam gambar lama tersebut. Masih ada sifat polos yang kekal sampai ke hari ini. Bila sampai ke 5 gambar yang terakhir, tangan aku menggigil. Apakah erti semua ini? Kenapa suami yang sudah lekat namanya di hati aku sanggup memperlakukan aku begini? Kiranya cerita yang sampai ke telinga aku ada benarnya. Jadi, apa ertinya pakej seminggu di rumahnya jika ini pengakhirannya?


4 comments:

Anonymous said...

nampaknye jd org 1st yg comment..huhu..nape berulang-ulang n3 kali neh?pening sat..hehe..cite ni giler punyer suspen..tp sejak timbul watak dania,pkck razak,mkcik ramlah,cite ni mcm xde development lgsg..xde clue ape yg eisntein tu dh wat sbnrnye..xde clue spe dania tu..ape kaitan ngan einstein tu..asyik cte c nabilah ni dok tertnye2 sengsorang..tp do nothing bout it..mcm slow sket la cite ni bile dh smpai part konflik neh..huhu..sori..but dat's what i think laa..pape pun..gud luck..

nursya said...

ala naper camnie....
cian kat bilah...
biler si einsten tu nk buka citer dia ngn si diana tuh...
kan dh ader org len sibuk nk goyangkan umah tangga dorg...
ish..ish..ish...
x sbr nk tau aper jd pasni...
pic aper yg bilah dpt tu yek...

MaY_LiN said...

o-o..
gambar pe tuh..
aish..
mesti gambar ngan diana tuh..
sapa nye angkara la..

mizd said...

sape yg bg gmbr tuyh kat bilah???
sian bilah..br je nk bhgia da ad dugaan lak