@rubiadaibrahim

Sunday, November 7, 2010

~RiNdU~

Salam alaik.

Buat pembaca semua, ini buat n3 novel dan cerpen ya. Ini luahan hati saya buat teman yang terlebih dahulu kembali pada-NYA.

 ~Arwan Inani Zalikha dalam kenangan. Al-Fatihah~

Sesungguhnya saya amat rindu pada saat ini. Rindu pada dia, seorang sahabat yang jauh namun dekat dan terus melekat di hati saya. Dia yang telah pergi meninggalkan saya terlebih dahulu. Sungguh, saya rindu!

Masih terbayang-bayang wajahnya yang sentiasa ceria dan penuh gelak. Jarang sekali dia bermuram durja. Perkenalan kami selama hampir 5 tahun saya rasakan terlalu singkat sejak tiada lagi khabar darinya hampir 2 minggu yang lalu.Sepi dan tiada lagi khabar yang akan saya terima darinya selamanya.Tiada lagi gurau senda yang akan kedengaran di telinga ini:

” Ada, kau teka apa makanan favorit aku?.”

Soalnya sambil tersenyum lebar . Tiada kata yang lahir dari bibir saya, hanya senyuman yang menguntum.

” Kalau kau buat roti canai lagi, silalah faham untuk jemput aku datang makan.”

Ketawa kami meledak. Selepas itu, saya tak pernah lupa mengajaknya ke rumah setiap kali tangan ini mencanai roti. Seronok benar melihatnya berselera makan. Dan selepas dua minggu dia pergi, saya jadi tetamu di rumahnya kelmarin. Sebelum ke sana, saya sudah sematkan tekad dalam hati. Saya harus tabah dan ceria. Biarlah hati ini pilu dan terus rindu pada komennya yang bersahaja yang tak akan lagi kedengaran berserta gelak tawanya.

” Lemak giler nasi lemak kau, mengantuklah aku sekejap lagi.”
” Pedas mak aih sambal, ciritlah aku sat lagi!”.

Tuhan, sungguh aku rindu dia
Dan saya memanjatkan kesyukuran, saya berjaya melalui hari semalam tanpa setitis airmata pun mengalir. Dan sungguh, saya bahagia melihat teman serumahnya sudah mampu tersenyum dan bergelak ketawa seperti biasa. Senyuman itu tanpa kami redha pemergian dia. Pemergian yang pastinya banyak memberi pengajaran pada kami yang masih diberi peluang bernafas dan menjalani kehidupan.

Perginya dia mengingatkan kami yang menyayangi dia akan erti kehidupan yang sementara. Perginya dia secara tiba-tiba memberi peringatan agar kami yang menyayanginya bersedia setiap saat dengan kematian. Dan perginya dia pastinya menyedarkan kami pesanan dari junjungan besar Nabi Muhammad saw penyakit yang sering melanda umat akhir zaman.

” CINTAKAN DUNIA & TAKUT MATI”.
Kerana ku tahu dia pergi kerana ALLAH lebih menyayanginya, ku titipkan doa buat sahabatku tersayang, Inani Zalikha binti Zainal Abidin.

Ya ALLAH, ampunilah Inani Zalikha binti Zainal Abidin, angkatlah derajatnya dlm kelompok orang-orang yg mendapat petunjuk berilah penggantinya sesudah kepergiannya menyusul org-orang yang telah berlalu,ampunilah kami&dia,wahai Tuhan alam semesta berikanlah dia kelapangan di dalam kuburnya&terangilah dia di dalam kuburnya

” Ya ALLAH ampunilah dosanya, sayangilah dia, maafkanlah dia, sehatkanlah dia, muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah kuburannya, mandikanlah dia dengan air es dan air embun, bersihkanlah dari segala kesalahan sebagaimana kain putih bersih dari kotoran, gantikanlah untuknya tempat tinggal yang lebih baik dari tempat tinggalnya, keluarga yang lebih baik dari keluarganya, pasangan yang lebih baik dari pasangannya dan peliharalah dia dari siksa kubur dan siksa neraka.
“Wahai Tuhan Maha Penyayang, perkenankanlah permintaan ini. Amin, Ya Yabbal Alamin.”

P/S:
1.Sama-samalah kita doakan kesejahteraannya di alam sana & ditempatkan di kalangan hamba-Nya yang beriman.
2. Buat sahabat tersayang, Tahirah, Aminah, Elis & Alin: aku bahagia saat kalian sudah mampu tersenyum


~Dari-NYA kita datang & kepada-NYA kita kembali~

1 comment:

MaY_LiN said...

takziah sis..