@rubiadaibrahim

Saturday, August 20, 2011

Ayat Power 33: Terima Kasih Sayang!

            Einstein mengucapkan salam. Hanya Pak Cik Razlan yang menjawab salam, Mak Cik Rahmah hanya menunduk memandang meja. Aku memandang wajah Einstein sekilas. Dia melemparkan senyuman kepadaku, cuba menghilangkan gundah di hatiku barangkali.
” Mak dan abah, apa khabar?,” soal Einstein sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman.
Ayah menyambut huluran salam tersebut. Lama mereka bersalaman, mereka saling berpandangan tanpa kata. Aku hanya memerhatikan tingkah mereka. Einstein mengisyaratkan aku supaya bersalaman dengan emak angkatnya. Aku menurut tanpa banyak soal.
Salam yang aku hulurkan hanya dipandang sekilas oleh Mak Cik Rahmah. Matanya masih menunduk memandang meja di hadapannya. Melihat dia begitu, aku menarik kembali huluran tanganku sebelum duduk bertentangan dengannya. Bingung dan buntu fikiranku dengan situasi ini.
”  Mak teringin sangat nak jumpa dengan Bilah. Dia nak minta maaf. Abah harap Umar dan Bilah boleh maafkan mak. Abah tahu susah tapi hati abah takkan tenang selagi tak jumpa Umar dan Bilah.”
Kata-kata Pak Cik Razlan semalam menerpa di ingatan. Melihat situasi hari ini, sepertinya hanya Pak Cik Razlan sahaja yang bersungguh mahu bertemu dengan kami. Sedangkan Mak Cik Rahmah, terpaksa dan harus rela dengan pertemuan ini. Buktinya, reaksinya dingin sahaja. Tidak menunjukkan minat untuk berdamai dan berbicara denganku sama sekali.
” Nabilah apa khabar? Sihat?,” teguran Pak Cik Razlan menyentak lamunan.
Pandangan aku alihkan kepadanya. Hanya segaris senyuman aku lemparkan.
” Alhamdulillah kalau sihat. Mesti penat berkejar ke sana ke sini bawa perut setiap hari ya.”
” Awal-awal mengandung dulu memang penat. Sekarang ni, dah okey sikit dah. Kata orang,alah bisa tegal biasa. Alhamdulillah, baby pun dah faham dengan rutin Bilah sekarang ni. Kalau tidak, penat jugalah memujuk baby mengamuk setiap hari,” balasku dalam nada berseloroh.
Einstein mengeringai ketawa mendengar gurauanku. Pak Cik Razlan hanya tersenyum sumbing sebelum membalas kata-kataku.
” Kalau mamanya kuat, anaknya pun nanti mesti sihat. Tak sabar nak tengok cucu atuk ni.”
Aku hanya tersenyum mendengar kata-kata Pak Cik Razlan. Cukup dalam makna dari bicaranya itu. Sebagaimana dia tidak sabar mahu melihat cucu angkatnya ini, begitu jugalah rasa tidak sabarku. Tambahan pula, di usia kehamilan yang sudah mencecah 5 bulan ini, denyut jantung janinku sudah terasa. Mendengar denyut jantung dan merasakan gerakannya membuatkan aku merasakan betapa bertuahnya diriku kerana diberikan kesempatan ini.
” Insya-ALLAH, 4 bulan lagi abah boleh jumpa dengan cucu abah dan mak. Doakan semuanya lancar ye,” sampuk Einstein sambil menggengam erat tanganku.
Aku hanya menguntum senyuman dengan tindakan Einstein. Sikap penuh perhatiannya tidak mengira waktu dan tempat serta tanda rasa segan dan silu.
” Insya-ALLAH. Berapa exact date Bilah dijangka bersalin?.”
” Hujung bulan 9 abah. Tapi awal bulan 9 dah kena ready dah. Takut baby dah tak sabar nak tengok dunia nanti, tak pasal-pasal kelam kabut dibuatnya,” balas Einstein.
” Ooh, gitu. Insya-ALLAH, nanti kami balik sini kalau Bilah dah nak bersalin. Umar jangan lupa beritahu kami ya.”
Einstein mengangggukkan kepalanya.
” Mak dan abah nak ke mana?,” soal Einstein.
” Abah dan fikir panjang. Insya-ALLAH, kami akan balik ke UK semula. Mak pun belum sihat sepenuhnya. Sambil bercuti, sambil berubat di sana.”
Aku mengetap bibir. ALLAH, besarnya penderitaan seorang ibu di depanku ini.
” Kalau dah balik dekat sana, bukan bercuti namanya abah. Itu bawa diri,” ujar Einstein berseloroh.
Pak Cik Razlan menyeringai ketawa. Aku menatap wajah Mak Cik Rahmah di depanku yang masih menyepi. Dari tadi, dia hanya mendengar percakapan kami. Geram juga rasa di hatiku.  Namun aku sabarkan hati kerana aku sudah maklum kondisinya. Dia masih terganggu fikirannnya dengan peristiwa kelmarin barangkali. Pastinya masih ada rasa bersalah yang masih membelenggu hingga dia tidak mampu menatap wajahku.
” Kalau mak dan abah bawa diri sebab rasa bersalah dengan Bilah, Bilah dah maafkan salah mak dan abah. Kalau boleh, Bilah nak jadi pengganti Diana yang dah pergi. Walaupun bukan anak yang sebenar, Bilah akan berusaha menjadi anak yang benar-benar baik untuk mak dan abah.”
Aku bersuara penuh yakin. Kedua insan di depanku mempamerkan raut terkejut. Kedua-duanya saling berpandangan dengan wajah tidak percaya. Lama, suasana sunyi menyelubungi.
” Mak bukan mak yang baik untuk Diana..Mak pun tak layak jadi mak untuk Bilah sebab mak yang baik takkan korbankan nyawa anak dan cucunya sendiri...Mak macam apalah mak ni?.”
Mak Cik Rahmah merintih sayu membalas kata-kataku. Airmatanya laju mengalir dari tubir matanya. Kata-katanya cukup menyentap jiwaku.
Melihat kesedihan di wajahnya, aku mencapai tangannya. Ku genggam erat. Awalnya dibiarkan sahaja. Tidak lama, aku rasakan genggaman erat darinya. Tangisannya makin menjadi-jadi. Pantas, aku beralih tempat. Ku hampiri dia sebelum melingkarkan tangan di bahunya. Tanpa sedar, ada air jernih yang mengalir dari mataku.
” ALLAH, kuatkan dia, pujuk dia dengan rahmat kasih sayang-MU.”
 Aku lafazkan doa itu berulang kali di dalam hati. Moga kemaafan yang ku hulurkan membuatkan kedua insan ini bahagia dan mampu tersenyum selamanya.
--------------------------------------------
” Kesalahan itu pahit, kemaafan itu indah.”
Kata-kata mama menampan telinga. Aku mengukir senyuman mengingat peristiwa siang tadi.
Ya, kebenaran kata-kata itu tidak perlu diragukan lagi. Kerana kemaafan yang sudah dihulurkan, sudah hilang rasa marah di dalam hatiku. Rasa benci dan dendam hilang serta merta dan digantikan dengan rasa kasih dan sayang. Kerana kemaafan juga, hubungan yang sudah hampir putus kembali bertaut. Dan yang paling menggembirakan hatiku, anak yang aku kandungkan ini akan menjadi cucu kepada tiga keluarga bila dilahirkan nanti. ALLAH, satu nikmat yang tidak pernah aku fikirkan sebelumnya.Syukur pada-MU Tuhan.
” Assalamualaikum.”
Aku berpaling ke pintu bilik. Einstein melangkah masuk dengan senyuman bermain di bibirnya. Jelas, ada makna tersembunyi di sebalik senyuman itu. Aku menatapnya tidak berkelip.
” Assalamualaikum,” Einstein melafaz ucapan salam sekali lagi kerana aku tidak menjawab salamnya tadi. Aku membuang pandang ke arah lain, segan juga dengan diri sendiri.
” Bilah malu sebab tak jawab salam abang atau malu sebab abang tahu Bilah berangan ni?.”
Soalan Einstein aku balas dengan senyuman. Tidak perlu dijelaskan dengan kata-kata kerana dia sudah faham benar dengan sikapku. Suka berangan, mengelamun dan termenung. Kalau dah buat hobi tu, tak sedar dengan dunia sekeliling. Nasib badanlah dapat isteri bernama Nabilah Azna ni.
” Bilah berangan apa tadi? Senyum sampai ke telinga tu, happy betul!.”
” Bilah tak cakap pun abang dah tahu...Abangkan suami terhebat abad ni,” balasku berseloroh.
Einstein ketawa. Dia mengambil tempat di sebelahku.
” Lapang rasa hati bila kita dah settle dengan mak dan abah. Mudah-mudahan mak cepat sihat dan dia orang dapat balik masa baby lahir nanti,” ujar Einstein penuh harapan.
Aku menganggukkan kepala. Itu juga doaku. Mudah-mudahan, diberikan kesembuhan dan dilancarkan segala urusan mereka.
” Bilah ingat nak hadiahkan something pada mak & abah sebelum dia orang terbang. Itu pun kalau abang setujulah. Mudah-mudahan dengan hadiah dari kita, ALLAH berikan kesembuhan jiwa, raga pada mak.”
” Hadiah apa tu sayang?,” soal Eintein penuh minat.
Aku mengenyit mata padanya sebelum bangkit mahu membuka almari kecil di samping katil. Melihat pergerakanku agak terbatas, Einstein mendahuluiku. Aku hanya tersenyum melihat tingkahnya.
” Seribu kali tak sabar pun, tunggulah. Dah hilang suprise!,” luahku sambil ketawa kecil.
Einstein menggaru kepala. Naskah berkulit hijau di dalam almari dikeluarkan dan dipamerkan kepadaku. Dia memandangku dengan raut tidak percaya.
” Itu baru step pertama..Step kedua, Bilah sendiri akan ajarkan surah-surah pilihan pada mak untuk dijadikan amalan. Kalau kita dekat dengan ALLAH, ALLAH akan dekat dengan kita. Bila ALLAH dah dekat, Insya-ALLAH semuanya dipermudahkan.”
Einstein memandangku tidak percaya. Naskah hijau itu aku letakkan di atas meja di samping katil. Tangan Einstein aku capai dan aku arahkan dia duduk di sampingku. Einstein menurut tanpa kata dengan wajah yang masih terpinga-pinga. Alahai, comel betul.
” Selamatkan dirimu dan ahli keluargamu dari neraka. Dan anak yang baik akan bawa mak ayah dia ke arah kebaikan. Sebagai anak yang baru diiktiraf sebagai anak, Bilah akan bantu mereka semampu Bilah. Itu tanda kasih Bilah pada mereka berdua selain doa yang tak putus untuk keduanya,” balasku penuh yakin.
            Einstein masih memandangku dengan mata tidak berkelip. Lama dia begitu sebelum dia mengalih pandangannya ke tempat lain. Aku menggaru kepala menghadapi perubahan sikapnya. Tanpa aku duga, dia memelukku erat. Saat mata kami bertentangan, jelas ada perasaan sayu tergambar di situ.
            ” Bilah ingatkan Bilah je ratu airmata. Abang pun raja airmata ye?.”
            Einstein ketawa kecil sebelum merungkai pelukannya.
            ” Sekali-sekala je sayang. Jangan baby kita pun kuat menangis nanti,sudahlah. Thanks sayang for everything. You’re the best wife ever.”
            Pujian Einstein membuatkan aku mengukir senyuman. Makin lebar dan menguntum bila kucupan lembut dihadiahkan di kedua belah pipiku.
----------------------------
            Seminggu menjelang pemergian mak dan abah ke UK, setiap malam aku dan Einstien berkunjung ke rumah mereka. Satu kepuasan dalam diriku melihat mak dan abah dapat merasakan kehadiran anaknya ini. Kata abah, hilang rasa sunyi mereka dengan kedatangan kami.
            Kesempatan itu juga, aku gunakan sebaiknya untuk menyempurnakan hadiahkan. Usai solat magrib, aku ajarkan surah pilihan kepada emak. Emak menitiskan airmata tidak percaya dengan tindakanku awalnya. Namun, disambut baik. Dan sebagai balasan, ada doa yang terucap untuk keselamatan dan kesejahteraan aku menjalani tempoh kehamilanku.
            Melihat senyuman keduanya, menghantar rasa bahagia yang tersendiri. Di hari terakhir sebelum mereka kembali ke UK, ada permintaan khusus dari mereka. Mereka mahukan kami bergambar bersama selayaknya sebagai satu keluarga. Dan sebagai anak, permintaan mereka kami penuhi tanpa banyak soal.
            Namun satu kejutan bagi kami sebaik sahaja tiba di sana. Ada mama, papa,ibu dan ayah yang ikut serta. Kata mereka, sebagai satu keluarga besar selayaknya kami merasakan pertemuan dan perpisahan ini. Dan itulah yang paling membahagiakanku sepanjang kehamilanku ini. Di kala ini, sungguh indah nilai kasih sayang ALLAH buatku. Dan benarlah kata ibu tempoh hari.
” Belajarlah memaafkan kerana dengan memaafkan kita akan mudah dimaafkan oleh orang lain dan ALLAH S.W.T. Dengan hanya kata maaf juga, kita dapat hubungkan kasih sayang, menjadi orang paling disayang Rasul dan hamba yang penyayang di sisi-NYA.”          
Dan rasa syukur kembali mengisi segenap hati. Terhubung sudah kasih dan sayang. Moga kami disayangi dan dicintai ALLAH selamanya! Dan kala ini, sempat aku berbisik pada si kecil yang makin bergerak aktif di dalam rahimku.
” Terima kasih sayang kerana membuatkan mama kuat dan pemaaf”.

6 comments:

mizd said...

Salam ramadhan..tahniah kak...as usual...entry kak mmg terbaik...terubat r rindu kat AP..tabik r ngan bilah ni...6t kalu free update CCB skali ek

cactaceous opuntia said...

alhamdulillah..semoga mak angkat enstein diberi semula kesihatannya...seronok bilah ade 3parents...huu

MaY_LiN said...

suka nya bile sume nye kembali sedia kala..

nadiah_abdllah said...

finally! pueh hati den! :D

halisha said...

bila nk smbung, x sabar nk tunggu!!!!!!!!!!!

sue said...

Sambunglah cepat...kkk