@rubiadaibrahim

Wednesday, December 21, 2011

Ayat Power 39: Yang Yuk!


            Tiga hari cuti sakit di rumah mertua kali ini cukup mengembirakan hatiku. Maklum sahajalah, hanya aku yang berbadan dua sahaja di sana sepanjang tiga hari tersebut. Adat ibu mengandung, semua yang ada sedap di mata, sedap di mulut dan bahagia masuk ke perut. Makin berselera makan, makan bertambahlah badan yang sudah sedia bertambah ni.
            “ Ni betul ke Nabilah Azna isteri abang?”
            Itu soalan pertama yang terpacul di mulut Einstein setelah tiga hari tidak bertemu denganku. Aku mengetap bibir. Ketara sangat agaknya perubahan aku hingga suami sendiri dah tak kenal isterinya.
            “ Betullah. Buat tanya-tanya pulak..Tapi umi tak tahulah kalau Angah ada nikah dengan Nabilah Azna lain. Kalau Nabilah Azna menantu kesayangan umi, inilah orangnya,” sampuk umi sebelum aku membalas pertanyaan Einstein.
            Einstein ketawa kecil. Dia menghampiriku yang sedang menyiapkan air teh untuk minum petang. Umi berlalu meninggalkan ruang dapur, seakan memberi ruang buat anak dan menantunya ini melepas rindu.
            “ Abang apa khabar,” soalku sebaik sahaja Einstein mendekat.
            Einstein hanya melempar senyuman manis..Soalanku dibiarkan tidak berjawab. Hanya rangkulan dari bekang yang aku terima. Kedua tangannya melekat di perut yang sudah ke depan. Saat itu juga, rasa rindu yang sarat luruh serta merta.
            “ Sihat tapi sakit rindu,” balasnya berbisik.
            Aku mencebik bibir. Perlahan tangannya yang merangkul tubuhku aku lepaskan.
            “ Kalau rindu, kenapa tak cakap i miss you bila nampak Bilah tadi? Kutuk Bilah adalah, sampai hati betul,” luahku dalam nada merajuk.
            Einstein diam tidak terkata, mukanya berubah menjadi cemas. Cuaklah tu kalau aku merajuk betul-betul...Biarkan.
            “ Abang seganlah dengan umi..Nanti umi kata abang mamat jiwang karat pulak,” Einstein memberi alasan. Pandangannya masih tertumpu pada gerak geriku.
            “ Iyalah tu,” balasku pendek.
            Sungguh, tatapan matanya yang redup membuatkan rajukkan tak panjang.
            “ Kalau tak cakap, tak semestinya tak rindu kan? Lagi pun siapa kata dekat abang dulu, tiga saat pelukan lebih baik dari tiga minit ayat power?,” soal Einstein bersahaja.
            Aku mengangkat bahu, berpura-pura tidak tahu. Padahal itulah kataku ketika awal pernikahan koboi kami dulu. Tak sangka ayat tersebut masih melekat kuat di ingatannya. Sekali lagi dia menghampiriku, berdiri di sebelahku.
            “ Bilah duduklah, biar abang yang buat kerja-kerja ni,” Einstein mengarahkan aku duduk sambil menyongsong langkahku ke kerusi.
                        Aku mengikuti sahaja perintahnya. Ralit mataku memerhatikan dia menyusun kuih muih yang dibeli ibu di atas piring, mengelap dan meletakkan cawan di dulang. Sungguh, aku rasakan akulah wanita paling bertuah kerana menjadi isterinya. Lebar senyumanku di bibir mengingat hakikat itu.
            “ Abang, Bilah sayang dan rindu abang sangat-sangat,” bicaraku penuh emosi sebaik sahaja Einstein berpaling ke arahku.
            Dia mengukir senyuman. ALLAH, bahagianya!
            ---------------------------------------------------------
            Aku suarakan hasratku untuk puasa sunat hari Khamis kepada Einstein ketika aku mengemas baju-baju kami sebelum pulang ke Cheras. Mengingat insiden si baby meragam dan kewajiban seorang isteri meminta izin suami untuk melakukan amalan sunat, aku meminta pandangan dan kata putus darinya. Kalau boleh, aku gembira. Kalau tidak boleh, aku terima juga..
            Tapi sebolehnya, aku mengharapkan Einstein tidak keberatan dengan hasratku itu. Maklum sahajalah, sudah lama benar aku tidak berpuasa sunat. Alasan bimbangkan kehamilan membuatkan aku tidak dapat menjalankan amalan tersebut sekerap sebelum hamil..
            Aku memandang Einstein yang duduk di birai katil yang diam tidak berkata-kata. Dia tidak memberi jawapan positif, hanya merenungku seakan masih berfikir baik buruknya niatku itu.
            “ Boleh ke tak ni?,” soalku tidak sabar.
            “ Entah,” balasnya pendek.
            “ Apa yang entahnya? Kalau abang rasa tak okey, Bilah ikut je..Kalau Bilah kata okey, kita set alarm pagi sikit esok untuk makan sahur,” tambahku.
            Einstein menutup buku di tangannya. Dia mengambil posisi yang lebih selesa sambil menggamit tangannya kepadaku, mengarahkan aku berada di sampingnya.
            “ Abang bukan apa, risau kalau jadi apa-apa je,” luahnya.
            Aku tergelak kecil. Sudah aku duga itu jawapannya. Kalau itu alasan dia keliru harus setuju atau tidak, aku sudah siapkan hujah-hujah yang bernas untuk setiap kebimbangannya.
            “ Kenapa gelak pulak? Abang serius ni,” marahnya.   
            “ Bilah pun serius nak puasalah abang. Puasa sunat ni sebagai didikan awal dekat baby. Tak lama lagi pun kita dah nak puasa kan? Kenalah biasakan diri, mula ajar baby tahan lapar dan dahaga dari sekarang. Kalau dia dah faham, senanglah mamanya ni nak puasa Ramadhan nanti..Tak adalah mamanya ponteng puasa atau puasa yang yuk. Insya-ALLAH, hero kita ni pun tak reti nak puasa yang yuk bila dah besar nanti,” jelasku.
            Einstein hanya mengangguk sahaja. Belum kata setuju, belum juga membantah.
            “ Betul tu. Abang setuju. Cuma didikan tu bertahaplah sayang..Bilah nak puasa, abang izinkan. Tapi ada satu syarat . Kalau Bilah boleh ikut syarat tu, abang izinkan.”
            Berseri-seri mukaku dengan tanggapannya. Langsung aku tanyakan apa syaratnya.
            “ Kalau tak sedap badan atau tak larat, Bilah buka puasa. Jangan paksa diri sendiri. Abang tak mahu Bilah sakit-sakit disebabkan puasa,” ucapnya tegas.
            Laju aku mengangguk kepala.
            “ Okay, tapi macam budak kecil la pulak Bilah rasa kalau gitu. Dibuatnya hari pertama tak larat pagi, pagi-pagilah Bilah kena bukan puasa..Alahai, puasa yang yuk betul,” luahku.
            Einstein menyeringai ketawa.
            “ Itulah maksud abang tadi. Didikan bertahap..Nanti kalau kita nak ajar anak-anak kita pun macam tulah. Awalnya boleh bagi kelonggaran sikit. Bila dah besar dan dah larat, barulah kita lebih tegas. Jadinya tak salahlah kalau Bilah puasa yang yuk sikit,” balasnya.
            Alahai, belum keluar dah ada rancangan mendidik anak Encik Umar ni. Advance betul. Kalau itu katanya, lain pula kata dan pendapatku.
            “ Erm, tapi kalau Bilah kan, Bilah nak didik dia tegas dari awal..Insya-ALLAH, Bilah akan puasa tak yang yuk esok. Baby akan rasa kesungguhan Bilah didik dia dan dia akan ikut kekuatan mamanya nanti. Insya-ALLAH. Apa-apa pun, abang doakanlah Bilah kuat untuk puasa esok ya,” ucapku.
            Einstein tersenyum sahaja. Sebentar kemudian,ada satu soalan terpacul dari mulutnya.Soalan yang membuatkan aku tersenyum sepanjang malam dan terbayang-bayang zaman kanak-kanaknya dulu.
            “ Bila dulu start puasa umur berapa?.”
            “  6 tahun dah puasa dah...Sekerat bulan je. Umur 7 tahun dah puasa penuh tau. Tak ada upah-upah macam sekarang, ikhlas dari hati yang tulus ni,” balasku bangga.
            “ Oh ya, bagusnya isteri abang ni. Patutlah semangat waja sampai sekarang. Abang dulu, umur 9 tahun pun still puasa sekerat hari lagi. Mandi, minum air paip. Umi suruh hantar makanan dekat jiran, setengah je yang sampai. Setengah lagi masuk perut abang. Buruk betullah perangai papa budak ni dulu-dulu ye,” ujarnya.
            Ketawaku pecah. Alahai comel je perangai..Patutlah nak mendidik anak bertahap, berdasar pengalaman sendiri rupanya.
            “ Oh ya, kita nak didik si kecil ni macammana? Nak ikut stail abang ke stail Bilah,” soalku dalam nada bergurau.
            “ Kita tengok jelah nanti. Untuk sekarang ni, Bilah set alarm pagi sikit untuk bangun sahur. Sekarang ni, abang nak borak dengan baby. Dah tiga hari tak dengar suara papa dia live, mesti rindu macam mamanya juga ni.”
            Einstein melekapkan tangan di perutku. Sebelum kepalanya mendarat di perutku, sempat aku berpesan suatu hal padanya.
            “Abang kasi tahu dia mama nak puasa esok. Pujuk dia jangan mengamuk. Kalau boleh, jangan ikut perangai yang yuk abang dulu..Biar dia ikut perangai mamanya ni.”
            Hanya ketawa Einstein mengisi setiap ruang..Sebentar kemudian, kedengaran suaranya memberi salam kepada sekecil. Dan aku hanya mengusap perlahan rambutnya...
            “ Ya ALLAH, jadikanlah laki ni sebagai penghibur hatiku selamanya.”
            ----------------------------------------------------------
                        Sudah tiga minggu fase mendidik si kecil puasa berjalan. Minggu pertama berjalan tak sesuai dengan cara didikanku. Hari pertama puasa, pukul 9 pagi ketika di poliklinik, si kecil meragam. Kram perut hebat melanda, sampai memercik peluh dibuatnya. Mahu tak mahu, aku membaca doa berbuka puasa seawal itu. Einstein ketawa besar bila aku maklumkan kepadanya hal tersebut.
            “ Hero papa, sah-sahlah ikut perangai papa dia ni,” tuturnya bangga.
            Aku hanya mencebik geram saat itu.
            Kali kedua, masih puasa yang yuk juga. Cuma sempatlah puasa hingga menjelang Zuhur. Sama seperti sebelumnya, baby meragam lagi. Kali ini lebih mencemaskan. Hampir sahaja aku tumbang di emergensi. Akhirnya, jalur infus terpasang dan satu botol caiaran glukosa dimasukkan ke tubuh disebabkan badan terlalu lembik tak berdaya.
            Bermula dari detik itulah, kebimbangan lebih berganda. Kalau diikutkan sikap tegasnya, tak usah berpuasalah. Tapi aku bertegas padanya. Aku katakan semuanya harus dimulakan sekarang kerana bulan Ramadhan nanti lebih panjang, lebih mencabar dan lebih memerlukan pemahaman si kecil. Dia mengatakan setuju namun tetap bertegas dengan syaratnya dulu. Sempat juga dia membuatkan hatiku tak keruan.
            “ Entah cukup entah tidak puasa sebulan. Dibuatnya baby nak keluar sebelum raya, terpaksalah Bilah ganti puasa. Manalah tau, baby dah tak sabar sangat tahan lapar masa tu. Bilah redha jelah kena ganti ye.”
            Aku hadiahkan dia cubitan si ibu ketam. Einstein hanya menjerit kesakitan. Padahal dia tahu harapan aku, bayi lahir setelah hari raya. Sempatlah aku beraya sakan dulu sebelum berpantang. Kalau terkeluar sebelum raya, puasa kena ganti dan tahan air liur sahajalah aku melihat orang lain berhari raya.
            “ Iyalah sayang. Biarlah baby lahir sesuai masanya. Kalau dia terkeluar awal, kita kena siap-siaplah dari sekarang. Moga-moga sempatlah mak buyung abang ni beraya sakan dulu ya..Insya-ALLAH. Kita doa sama-sama okay.”
            Tiada lagi gurauan yang lahir bila aku mempamerkan raut merajuk. Dia memujuk dengan harapan dan doanya..Cukup membuatkan aku terkesan dan menyimpan muncung yang baru panjang seinci kembali..Alahai!
            Alhamudillah, kali ketiga dan seterusnya aku sudah dapat puasa penuh sehari. Nampaknya si kecil sudah dapat membawa diri dengan rutin tersebut. Dan aku amalkan juga petua yang umi bekalkan. Aku baca surat Al-Fatihah setiap kali terasa haus dan penat. Alhamdulillah, ada kekuatan yang hadir.
            Setiap kali, ada kaki kecil yang mula menendang mungkin menghitung waktu berbuka puasa, aku lahirkan kata pujukan. Aku  ucapkan selawat sebanyak-banyaknya dan aku hamburkan ayat-ayat terindah dari Al-Quran agar kami menjadi hamba yang disayangi-NYA. Sungguh, rasa syukurku tak terhingga bila dia seakan mengerti tiap bait kataku. Dan dalam debar menghitung hari menjelang Ramadhan yang bakal menjelang tidak lama lagi, lebih tidak sabar aku menanti saat melihatnya lahir kedunia.
            --------------------------------------------
            Petang selesai dari hospital, aku dan Einstein tidak langsung pulang ke rumah. Sesuai rencana semalam, hari ini kami akan membeli barang keperluan bayi. Sudah harus mulai mengumpulnya dari sekarang sesuai saranan umi dan mama. Sebagai bakal ibubapa yang tak tahu apa-apa, kami hanyalah menurut perintah sahaja. Yang baik kata mereka, baik jugalah kata kami. Yang dilarang mereka, kami patuh dan taat sahajalah.
            “ Mama kata tak payah beli baju baby banyak sangat. Cukuplah kalau beli 5 dulu. Sebab baby ni cepat besar. Nanti kalau dah sebulan, baju dah mula sendat. Kena beli baju baru lagi,” ulasku.
            Einstein hanya mendengar penuh minat. List di tangannya dihulurkan kepadaku,mahu memastikan tidak ada barang penting yang tertinggal untuk menyambut si kecil.
            “ Dah cukup kot. Kita beli bahan asas dululah hari ni. Tilam, bantal, kelambu..Shopping kali kedua nanti, baru beli barang-barang make up dia...Kita beli baju bila dah masuk 9 bulan jelah sebab masa tu baru boleh tahu exart estimation birth weight dia,” usulku lagi.
            Dan seperti sebelumnya, Einstein mengatakan kata setuju. Katanya, baik kata mama, baik jugalah kata papa..Ada-ada saja Encik Umar kita ni.
            Kami memilih bahan keperluan bayi serba biru berona krim untuk keperluan asasnya. Sebolehnya, memang kami mahukan dari brand dan kualiti terbaik tapi kenalah tengok poket juga. Banyak barang keperluannya yang cantik tapi harganya cantik juga. Susah membuat beli, susah juga mengeluarkan duit untuk membayarnya.
            “ Mahal sangatlah abang..Kita ajar dia jimat cermat sikitlah..Kita beli yang biasa-biasa jelah, yang penting tahan lama,” protesku bila Einstein bertegas mahu membeli yang termahal di situ.
            “ Tak apalah, bukannya membazir pun. Untuk keselesaan baby kita juga. Bilah jangan risau, abang ada duit lagi untuk kita makan tau. Tak akan sampai kais pagi makan pagi, kais petang makan petang walaupun kita puasa Ramadhan nanti,” tegas Einstein.
            Aku berat hati sebenarnya. Tapi mellihat kesungguhan dia, aku setuju sahajalah. Lagi pun tak sampai hati membunuh kegembiraannya dalam persiapan ini. Einstein ke kaunter melakukan pembayaran sementara aku menantinya di bangku pintu masuk. Tak tahan dengan kaunter yang penuh dengan manusia. Sesak dan bimbangkan keselamatan perutku ini.
            Aku mengusap lembut perutku, berbicara perlahan kepada bayi sementara menanti Einstein datang. Saat itu, matanya tertancap pada gula kapas di tangan kanak-kanak perempuan berusia 6 tahun..Kecur air liur dibuatnya..
            Bila Einstein datang, aku menarik tangannya mengarahkan dia mengikuti langkahku. Lebar senyumanku bila melihat gula kapas yang berbagai warna terhidang di depan mata. Aku keluakan duit, meminta yang warna merah, membayarnya dan lansung memasukkannya ke dalam mulut. Nikmat.
            “ Eh, sayang bukannya...”
            “ Bukannya apa?...Bukannya tak kedekut tak ya? Abang nakkan, ambil jelah. Sedap ni,” pintasku sebelum Einstein habis berbicara.
            Einstein menggeleng perlahan. Tanganku digenggam erat dan dia menyongsong langkahku menjauh dari gerai tersebut.
            “ Abang puasa hari ni. Dan bukannya, Bilah pun puasa ke? Terpuasa yang yuk gara-gara gula kapas ya sayang? Memang sah, confirm dan pasti Bilah ni mama anak abang.”
            Einstein berkomentar dalam senyuman. Aku menepuk dahi, aduhai macammanalah boleh lupa..Erm, terpuasa yang yuk juga aku akhirnya!
          " Baby, hari ni kita off day ye...Ikut papa punya stail pulak, barulah anak papa sejati."
           Dalam rasa malu, terpacul ayat mengcover diri dengan selambanya dari mulut. Apa-apa jelah, yang penting ayat saya tetap power!
      ----------------------------------------------
     Salam alaik. Tinggal 1 entri lagi, kalo saya kurang rajin. Kalau rajin, saya tambahlah panjang sket..hehe...Bila cakap bab didik mendidik ni, saya baru je jadi ratu airmata lepas baca kisah didikan seorang umi pada anak dia..Memang menyentuh hari dan dengan jayanya menangis sampai bengkak airmata.Jemputlah ke blog satu lagi..Habis AAP, Insya-ALLAH saya sambung cerita lain. Tak sure lagi cite apa, korang nak cite apa? Sila kasi pendapat ye..Apa-apa pun layan jelah AAP ni ye..Wassalam.
       

5 comments:

~Cik MI~ said...

Salam DOktor Rock... Sorry la sbb slalu jadi pembaca sunyi sepi.. hehehehe... dah nak abis ek?? Waaa... xsabar nak menggu.. Klo Soh bg cadangan cete baru.. xada idea laaa.. hehehe...

cactaceous opuntia said...

tq akak...byk pengajaran...kbtulan sehari lps sy bru bc tulisan ustz hasrizal jamil psl didikan anak juga...=)

MaY_LiN said...

huhuhu..suka ngan bilah n umar ni..
alahai..posa yang yuk rupe nye umar ni..
hihihi

kalau nak ccb spesel boleh x..?

IVORYGINGER said...

Hahaha... mmg kelakar la nabilah ni. pdhal awl2x tegaskan nk ajr ank puasa penuh, alaih2x tpuasa yang yuk pulak gara2x gula kapas. ahaks... for last entry bg lah panjang2x yea. hehehe... (^_^)

sue said...

x sabar nak lagi.... cepat...
bila baby nak keluar ya...