@rubiadaibrahim

Sunday, January 1, 2012

Ayat Power 40: Checklist


            Bulan penuh debaran menjelma jua. Bulan Ramadhan,bulan diwajibkan berpuasa kepada umat Islam. Bulan ini juga aku akan menjalaninya kali pertama berdua sebagai suami isteri, kali pertama dalam keadaan berbadan dua dan menanti si kecil lahir pelengkap bahagia.
            “ Mak buyung, bestlah kau tahun ni dapat puasa penuh,” komen Dania di suatu petang selesai bertugas di hospital.
            Aku menyeringai ketawa. Jelas di muka Dania, bait-bait cemburu yang muncul.
            “ Itulah, orang suruh join sekaki mengandung tak mahu. Dah jealous dengan aku.”
            Dania mencebik bibir.
            “ Takde maknanya aku cemburu. Kalau dibuatnya kau terberanak awal, kau jealous dengan aku sebab kau lebih banyak ganti puasa,” tempelaknya dalam gelak tawa.
            Aku menggigit bibir. Memang itulah yang sudah aku fikirkan sejak usia kehamilan mencecah 9 bulan ini. Bila-bila masa sahaja boleh bersalin. Kalau dah sampai masanya, mahu tak mahu aku harus ke hsopital. Mahu tak mahu, si kecil keluar juga.
            “ Harap-harap di kecik ni sabarlah tunggu sampai raya. Kesian dekat mamanya beraya dalam pantang tau,” keluhku.
            “ Teruskan berharap Nabil..Tapi kalau dah takdir baby nak keluar cepat, makan ikan bilis goreng jelah masa raya nanti ya,” seloroh Dania lagi.
            Aku menelan air liur. Pahitnya kenyataan kalau benarlah hal itu terjadi. Mahu tak mahu, kenalah makan puas-puas sebelum sampai seru berpantang. Erm, nampak gayanya kenalah mengorbankan niat nak berdiet di bulan Ramadhan yang mulia ni! Bukan sengaja tau, tapi terpaksa..
---------------------------------------
            Einstein hanya menggeleng kepala. Dalam gelengan kepalanya itu, dia menurut sahaja rentakku. Dari satu gerai di Bazar Ramadhan aku jelajahi. Semua yang aku berkenan di mata dan membuka selesa, semuanya aku beli. Yang kesian, suami tersayanglah. Penuh tangannya dengan plastik makanan bermacam rupa.
            “ Betul dah nak balik ni? Dah tak mahu apa-apa dah?,” soal Einstein kepadaku bila aku mengajaknya balik.
            Aku hanya menggeleng kepala. Nak membalas panjang lebar, malu dengan diri sendiri yang belanja tak ingat dunia. Akhirnya Einstein memimpin tanganku, sementara satu tangannya penuh dengan makanan.
            “ Abang tak tahulah baby kita nanti tembam macam mana kalau betul Bilah boleh habiskan semua makanan ni,” ucap Einstein separuh berbisik.
            Bibirku hanya mengulum senyuman. Nak cover malu, laju aku menanggapi komennya.      “ Kalau Bilah tak dapat habiskan makanan, abang kan ada..Baby tak akan tembamnyalah. Papanya aja yang makin ke depan perut.”
            Einstein tergelak kecil.
            “ Iyalah tu. Tak habis-habis dengan project nak membuncitkan perut abang. Nanti dah tak handsome, macammana?,” gurau Einstein lagi.
            Aku hanya mengekek ketawa. Sejak awal kehamilanku, itulah perubahan paling ketara pada Einstein. Dia yang dulunya badan kurus kering dah berubah bentuk. Sama naik badannya dengan perempuan mengandung ni. Manakan tidak, nafsu makannya sama naik denganku yang berbadan dua. Nasiblah badan.
            “ Kalau pun kurang handsome, Bilah tetap sayang pada abang tau. Lagipun orang kata, suami naik badan sebab bahagia lepas nikah. Kiranya abang masuk geng suami-suami bahagialah. Tak bangga ke,” selorohku.
            Einstein ketawa riang. Aku tersenyum senang.
            -------------------------------------------
            Makanan yang aku beli tadi satu pun belum terusik. Sebaik sahaja azan berkumandang, satu mug sederhana besar berisi air kelapa muda jadi santapan. Habis setengahnya, aku sudah terasa kenyang. Aku hanya menatap Einstein yang berselera makan.
            “ Pandang muka abang manalah kenyang. Makanlah nasi atau makanan yang Bilah beli tu.” Einstein mengemukakan cadangan.
            Aku hanya tersengih sahaja. Laju tangan Einstein meletakkan sekeping murtabak di pinggan sebelum disuakan kepadaku.
            “ Dah tiga hari Bilah tak makan berat. Minum air kelapa, minum air milo dah kenyang. Risau abang kalau terus macam ni. Doktor kata hari tu kena kurangkan makan je, bukannya jangan makan langsung. Itu pun sebab tak mahu naik berat badan banyak, takut bahaya time bersalin nanti je,” dia melahirkan kebimbangannya.
            Aku hanya memandang dia sekilas sebelum menguap makanan ke mulut. Einstein tersenyum puas melihat kepatuhanku.
            “ Macam nilah isteri abang. Taat dengar kata suami, sejuk hati abang.”
            Einstein melahirkan pujian. Kembang sekejap rasa hati.
            “ Baru sikit tu. Dah nak stop makan ke?,” soal Einstein tidak puas hati bila aku sudah berhenti makan.
            “ Tak lalu dah abang. Perut dah rasa penuh. Nantilah lepas solat Bilah makan lagi. Abang cepat makan, lepas ni nak jemaah di masjid pulak,” tegasku.
            Einstein mempercepatkan suapan. Seketika dia memerhatikan aku dengan raut bimbang.
            “ Abang jangan nak ponteng pergi masjid ye. Bilah okey, belum sampai waktu lagi. Tak ada tanda-tanda nak bersalin lagi ni. Cuma penat, mengah biasa je. Bilah dah bagitahu baby yang mama nak beraya dulu tahun ni. Kalau nak keluar, tunggu mama dapat makan pulut palas dulu raya nanti,” ujarku.
            Einstein tergelak kuat. Dia menggeleng kepalanya. Agaknya, dia bingung dengan nafsu makan Puan Nabilah yang tak hilang-hilang dia. Bukan nafsu makan mana pun, nafsu mata je. Bila dah ada depan mata, tak masuk mulut pun. Orang mengandunglah katakan.
            “ Oh ya, abang jangan lupa bawa makanan kita beli tu pergi masjid. Tinggalkan kuih koci dengan martabak je. Yang lain, bagilah dekat orang masjid ya,” pesanku sebelum berlalu ke sinki dapur. Einstein hanya mengangguk patuh.
---------------------------------------
            Rutin Ramadhan kali ini memang berubah dari sebelumnya. Kalau di zaman muda remaja dan anak dara, aku akan solat terawih di masjid. Tahun ni, di kala muda dan nak jadi mak orang, aku lebih memilih solat di rumah. Aku hanya berkesempatan solat di masjid dua hari sahaja, seterusnya aku laksanakan solat sunat tersebut di rumah sahaja.
            Salah satu sebabnya kerana aku mudah penat dan mengah. Tak mampu nak berdiri lama dan perut amat terasa menyekat pergerakan. Nak rukuk dan sujud pun mengambil masa yang lama. Sesuai dengan kondisiku sekarang, eloklah kalau aku menyesuaikan diri dengan kemampuan yang sudah mula  solat dalam keadaan duduk ini.
            Selalunya aku dan Einstein berjemaah Magrib di rumah. Dia akan menemaniku di rumah sehingga hampir masuk waktu Isyak. Kami bertadarus bersama sebelum dia ke masjid. Biasanya, usai solat terawih aku akan kembali bertadarus. Malam-malam Ramadhan yang tenang aku isi dengan bacaan satu juzuk Al-Quran setiap malamnya. Sesuai dengan perkiraan doktor, aku akan melahirkan bayi selepas raya aku berharap dan berdoa aku dapat khatam Al-Quran di bulan Ramadhan kali ni.
            Sudah aku maklumkan juga agendaku pada Einstein. Setelah bayi lahir, dia harus memulakan budaya khatam Al-Quran setiap bulan sebagai penerapan awal pada bayi. Itu langkah awal mendidik anak cintakan ALLAH di masa mendatang. Insya-ALLAH.
            --------------------------------------
            Tinggal seminggu Ramadhan, aku masih berstatus ibu mengandung. Bahagia benar rasanya menghitung hari menjelang Aidilfitri. Lebih senang bila belum ada petanda akan melahirkan bayi dalam waktu terdekat. Syukur, sampai juga hajat nak berpuas penuh tahun ni.
            “ Jangan happy sangat. Siapa tahu baby keluar sehari sebelum raya,” tempelak teman-temanku sebelum aku berangkat pulang tadi.
            Aku hanya ketawa sahaja.
            “ Sebelum dia keluar, kenalah happy betul-betul. Dia keluar nanti, kena berpantang. Kurang best dah. Doakan baby keluar lepas raya ye, mamanya ni tak puas lagi melaram pakai baju mengandung tau,” balasku.
            “ Aisyh, orang lain nak cepat-cepat langsing. Kau lain pulak ceritanya. Tak kisah la apa-apa, yang penting kalau baby dah keluar jangan lupa bagitau. Upload gambar cepat-cepat dekat facebook kau yang tak ada isi apa-apa tu,” tempelak Izham pula.
            Aku hanya mengekek ketawa. Nama sahaja ada facebook, updatenya jarang betul. Dalam sebulan, adalah dua tiga kali. Itu pun kalau di paksa orang. Kalau nak harapkan aku dan Einstein, berkulat dan bersawanglah facebook tu.
            “ Insya-ALLAH, kalau terjadi rajin nanti. Kalau aku kurang rajin, tunggu jelah baby balik sini habis pantang ye,” balasku.
            Dania menjeling geram. Bimbang aku malas membelek facebook, dia menyampaikan pesan yang sama pada Einstein. Einstein hanya tersengih sahaja. Bukannya Dania tak tahu kami ni pasangan suami isteri sejati. Duduk dalam tempurung, tak reti nak berteknologi tanpa sempadan ni.
            “ Dok sengih-sengih ni tak ada harapanlah nak tengok anak sedara lepas lahir. Kalau gitu, biarlah aku yang update. Nanti dah bersalin, rodger aku.Biar aku yang ambil gambar baby, share dekat semua orang,” tegas Dania.
            Kami hanya mengiayakan sahaja pendapatnya. Kalau itu kata dia, itulah. Maklum sahajalah selama ni Danilah pembantu peribadi tak berbayar yang rajing membersihkan debu-debu di facebook ku.
            ------------------------------
            Menghitung detik waktu penuh debar akhir Ramadhan di rumah mertua pastinya sarat dengan pertanyaan. Sebagai bakal ibu dan bapa menyambut kelahiran anak pertama, umi dan ayah pastinya bimbang dengan kami. Dari hal persiapan bersalin hingga berpantang ada checklistnya sendiri di umi.
            “ Umi macam tak percaya je kami dah ready nak jadi parent ni,” Einstein melahirkan rasa kurang senangnya. Aku menyiku Einstein. Bimbang umi tersinggung.
            “ Bukan tak percaya, kurang percaya je,” balas umi.
            “ Umi, persiapan baby je dah siap. Tengok Angah ni, dah berketul-ketul tangan train angkat Bilah tau,” ujar Einstein lagi.
            Ketawa kami lepas bila Einstein mempamerkan tangannya. Konon je kuat tu. Nanti tengok aku bersalin, jadi ratu airmatalah Encik suami tersayang ni. Tengok isteri orang lain sakit nak bersalin pun dah sebak tak tentu arah, tengok isteri sendiri nanti entah apalah jadinya. Banjir Kuantan agaknya.
            “ Kuat badan je, hati lemah gemalai anak umi ni. Tengok ajalah nanti,” komen umi.
            Einstein menyeringai ketawa.
            “ Nama baby dah ada belum ni?,” soal ayah pula.
            Kami berdua mengangguk. Sudah ada kesepakatan nama yang kami pilih. Bibirku mengukir senyuman teringatkan cadangan si kecil tempoh hari.
            “ Kalau baby lahir sebelum raya, abang nak bagi nama Ramadhan. Kalau lepas raya, Syawal. Kalau nak best lagi, kita tambah nama nombor dekat depan dia...Okey tak?”
            Aku mengatakan bantahan. Setahu aku, makruh menamakan anak dengan nama bulan tidak dianjurkan dan makruh. Sebaiknya memberi nama yang akan mencorak peribadi si ank untuk kedepannya.         
            “ Abang gurau jelah. Kalau pun dah tak ada nama sangat, abang kasi nama Ikhlas. Nanti-nanti kalau mamanya nak kena ganti puasa, ikhlas sepanjang masa sebab tengok muka baby,” selorohnya lagi.
            Aku menghadiahkan cubitan di tangannya. Dia menahan sakit. Akhirnya dia mengemukan nama yang telah dipilihnya. Tanpa banyak soal, aku langsung setuju. Namanya bagus, sedap didengar dan nama itulah harapan kami....Insya-ALLAH, jadi penyejuk mata dan penghibur hati kami selamanya.
            ----------------------------------------
            Tahun ni jadi mengukir sejarah sendiri. Kali pertamanya aku berhari raya pertama tanpa mama dan papa di sisiku. Sesuai dengan perancangan, kami akan beraya di rumah mertuaku terlebih dahulu sebelum pulang ke Kuantan. Maklum sahajalah, mama dan papa sudah merencanakan cuti selama sebulan untuk menjaga cucunya yang pertama. Dari bersalin hinggalah berpantang, aku akan jalani di Kuantan nanti.
            “ Bukan mama dan papa je yang excited, umi dengan ayah pun sama. Kami dah mohon cuti seminggu nak menjaga cucu nanti.”
            Umi ramah menanggapi perancangan mama yang semangat menyambut cucu pertama. Terharu aku dibuatnya dengan kesungguhan mereka.
            “ Sampai tengok cucu, sambil honeymoon kali kesekian kalinya ya umi?.”
            Umi dan ayah hanya ketawa.
            “ Ha, semalam umi lupa satu lagi checklist sebelum bersalin..Checklist makanan Bilah mengidam sebelum bersalin,” tambah umi.
            Aku dan Einstein saling berpandangan. Tak sangka sampai begitu sekali telitinya umi.
            “ Apa lagi yang Bilah belum dapat makan ya? Bilah teringin nak makan apa sebelum bersalin. Tinggal dua tiga masa kritikal ni, kena lebih bersiap-siap. Siapa tahu, baby keluar awal dari masanya,” jelas umi.
            “ Semua checklist makanan mengidam dah settle. Tinggal mengidam nak beraya pakai baju mengandung je ni,” balasku.
            “ Oh gitu. Ha, raya ni nak makan apa? Biar umi siapkan mana yang patut. Ibu mengandung raya awal sikit dari orang lain tahun ni.”
            Umi menanggapi kata-kataku. Ada satu juadah hari raya yang aku idamkan dari awal Ramadhan lalu. Cuma, aku pendamkan sahaja dalam kepala bila mengingat agak sulit menyediakannya di sini. Mana nak dicari ketupat daun palas di sini? Kalau pun ada rasanya pasti berbeza, pasti tak sama dengan hasil tangan umi.
            “ Bilah teringin nak makan ketupat palas dengan rendang umi.”
            Einstein memberitahu uminya. Aku memandangnya tidak percaya. Bila masa pula dia boleh baca fikiran aku ni?
            “ Ketupat palas ye? Dekat mana nak cari dekat sini ye abang? Tak mahulah cucu kita gigit jari nanti tak dapat makan.”
            Aku dan Einstein ketawa. Sama sahaja umi dengan mama. Tak habis-habis risaukan cucunya menetes air liur dan menggigit jari. Padahal belum tentu betul pun.
            “ Kalau dekat sini, susah sikitlah nak dapat. Takpe Bilah, jangan risau. Nanti umi dengan ayah usahakan. Sebelum hari raya, Insya-ALLAH dah ada,” ayah memberi jaminan.
            Ada rasa terharu mengisi segenap hati..Aku menarik nafas lega.
            “ Happylah tu sebab semua orang layan dia. Kalaulah tahu macam ni biar abang je mengandung,” Einstein berbicara separuh berbisik.
            Ketawaku pecah. Aku menggenggam tangannya sambil menatap wajahnya penuh kasih. Tanpa suara, aku mengucapkan terima kasih padanya atas layanannya. Einstein mengukir senyuman sambil mendabik dada. Banggalah tu. Alahai si papa budak!
---------------------------------
Salam alaik. Maaf lama tak berudate. Saya busy menulis report yang agak repot seminggu ni. Sekarang ni saya di Ilmu Kesehatan Masyarakat@ Public Health, posting terakhir before jadi doktor. Insya-ALLAH. Setiap hari menaip data, penatnya ALLAH sahaja yang tahu. Moga ALLAH permudahkan urusan saya...Apa-apa pun, maaf di pinta atas kelambatan. Insya-ALLAH, Ayat Power ada 2 entry lagi. Doakan saya ada kelapangan masa ya. Nak baca kisah mengidam ibu mengandung dan tak buyung, bolehlah singgah di blog satu lagi. Selamat menyambut tahun baru 2012, moga tahun ni lebih baik dari sebelumnya. Insya-ALLAH. Selamat membaca (",)

4 comments:

Anonymous said...

Bes ny bilah ni dpt hubby spoting+understanding kiki

MaY_LiN said...

alahai..
bagus nya..
dapat mertua yang supportive..
bahagia hidup..

sis..gud luck ya

Anor said...

bestnya Bilah ye ape yg diidamkan
ada org yg akan sediakan....beruntungnya bolehlh
mengandung selalu macam ni kan?

Anonymous said...

beznya..xsbr nk tggu next n3