@rubiadaibrahim

Saturday, May 12, 2012

Ayat Power 45: Power Tak?


Sudah sebulan lebih aku menghitung hari ini. Hari bebas ibu bersalin yang membuatkan aku tersenyum lebar sampai ke telinga. Manakan tidak, selepas ini tak ada lagi bertungku, berurut, minum air kunyit dan seangkatan dengannya. Dengan berakhirnya tempoh pantang, maka bermulalah episod pantang nampak makanan, semuanya masuk mulut dalam hidupku.
            “ Dari tadi mama tengok Along tak henti-henti makan. Tak takut gemuk ke?,” seloroh mama bila melihatku yang mengunyah kerepek ubi sambil menonton TV di ruang tamu.
            Aku menggeleng laju. Tak kisah gemuk atau tidak, yang penting tak terliur tengok makanan dan perut terisi dengan semua makanan larangan masa berpantang.
            “ Isk, tak kisah-kisah pun kena fikirkan Umar juga. Kalau agak berisi sikit, sakitlah mata dia pandang Along nanti,” tambah mama lagi.      
            Mataku bulat memandang mama, menagih penjelasan.
            “ Tak ada, mama ingatkan aja. Jadi isteri ni wajib memuaskan hati suami. Kena sentiasa cantik dan menarik di pandangan mata dia. Jadi, pandai-pandailah Along jaga body lepas bersalin ni. Kena tackle hati suami supaya sentiasa sayang kita,” balas mama penuh makna.
            Aku menyeringai ketawa. Mama memandangku dengan raut muka aneh.
            “ Kalau bab tu mama jangan risau. Along boleh kontrol dengan susukan Uwais. Uwais kuat menyusu, memang kuruslah Bilah. Nanti dia dah melasak, Bilah layan dia. Insya-ALLAH, maintain cantik, menarik macam dulu-dulu.”
            Mama mencebik bibir. Malas mahu bertekak dengan aku yang banyak alasan barangkali.
            “ Oh ya, Along dah start packing barang nak balik Selangor belum? Kena start dari sekarang, nanti taklah kecoh-kecoh,” mama mengalih topik perbualan.
            Mukaku yang tadinya ceria berubah mendung. Itulah topik yang mahu aku hindari sejak sekian lama. Susahnya nak berpisah dengan mama dan papa. Susahnya mahu kembali ke rutin berkelana di rumahtangga sendiri. Namun aku sedar. Tanggungjawab aku kini bukan lagi di sini. Tapi tanggungjawab yang aku galas sebagai seorang isteri dan ibu saat ini memerlukan aku berkorban rasa tenang dan lapang yang sudah aku rasakan selama 40 hari ini. Dalam kata ringkas, hidup mesti diteruskan.
            “ Along kemas sikit-sikit je mama. Tunggu abang balik dululah. Nanti baru kemas sama-sama,” dalihku.
            Mama tergelak kecil melihat reaksiku yang masih bertangguh. Dia menghampiriku yang mendodoikan Uwais dalam buaian.
            “ Isk, takkanlah nak tunggu Umar balik baru mengemas. Kesian dekat dia. Penat balik, isteri dia masih tak ready lagi. Along, ceriakan hati dia. Walaupun berat nak berpisah dengan kami, fikirkan masa depan Along. Sekarang ni, masa depan Along di sana. Sebagai isteri solehah pada Umar, ibu mithali untuk Uwais. Insya-ALLAH, ALLAH permudahkan semuanya,” pujuk mama sambil menepuk bahuku. Aku hanya mengiayakan di dalam hati.
            -------------------------------------------------------
            Sehari sebelum Einstein kembali ke Kuantan menjemput kami, semua barang sudah siap aku kemas. Mamalah yang paling gembira melihatku. Dia melayan dan mengagah Uwais ketika aku sibuk melipat baju untuk dibawa pulang.
            “ Cucu Wan nak balik Selangor dah ye? Jangan nakal-nakal. Siang mama dengan papa masuk belajar dekat hospital Uwais baik-baik ye. Nanti malam, mama balik Uwais minta upah susu dari mama ye.”
            Uwais hanya diam dan bulat matanya memandang mama. Aku pula yang terkesan dengan pesanan mama pada cucunya. Bukan apa. Risau kalau Uwais okey, aku yang KO menunggu masa habis kerja di hospital. Siapa tahu penangan kasih ibu membawa ke syurga ni. Dibuatnya aku tak sanggup menanggung rindu macam mana?
            “ Berkerut-kerut dahi mama Uwais tu dok fikir apalah ye? Uwais okeylah mama,” seloroh mama lagi.
            Aku cuba mengukir senyuman. Mama merenungku.
            “ Kalau tak sanggup berpisah, Along berhenti belajarlah. Duduk rumah, jaga Uwais.”
            Mataku bulat mencerlung memandang mama. Biar betul mama aku ni?
            “ Amboi, berseri-seri muka! Tak usahlah gitu. Along habiskan belajar. Dah habis belajar nanti, bolehlah rehat puas-puas dengan Uwais. Kalau rasa tak sanggup menanggung rindu, bawaklah baju Uwais buat bekal pergi hospital,” saran mama.
            “ Okey, Along ikut petua mama tu. Mama doakan Along kuat ya. Risau betul nak berpisah dengan Uwais ni. Walaupun sekejap, ALLAH aje yang tahu hati ni,” balasku.
            “ Awal-awal memang gitulah. Insya-ALLAH, lama-lama nanti dah okey.”
            Aku cuba bertenang. Sebaris doa aku panjatkan pada YANG ESA.
            “ Ya ALLAH, hidayah dan permudahkan urusan kami.”
            ---------------------------------------------------------------------
            Merah mata mama melepaskan kami pulang. Berat benar hatinya melepaskan kami. Papa, lelaki yang jarang menangis pun menitiskan airmata berpisah dengan cucunya. Aku apa lagi, jadi ratu airmatalah.
            “ Dah puas menangis sayang,” soal Einstein sebaik sahaja rasa sedihku reda.
            Aku mengangguk perlahan. Einstein tersenyum lebar.
            “ Merah-merah muka. Makin cantik abang tengok bila Bilah menangis gitu. Dah lama tak tengok sayang macam ni tau,” tambahnya lagi.
            “ Cantik apanya kalau mata merah gini. Pandailah orang tu nak pujuk kita,” balasku.
            Dia tergelak kuat. Aku mengisyaratkan dia memperlahankan tawanya. Bimbang si kecil terbangun. Einstein menekup mulutnya.
            “ Kita singgah Gombak dulu sebelum balik Cheras. Abang nak kenalkan Bilah dengan pengasuh tak bergaji Uwais. Limited edition tu,” ucapnya penuh makna.
            Aku memujuknya supaya bercerita lebih lanjut. Dia menggeleng dengan senyuman bermain di bibir.
            “ Mana boleh cerita, hilanglah suprise.”
            Aku akhirnya mengalah. Memikirkan perjalanan ke Gombak yang masih jauh, aku cuba tahan rasa kantuk di mata. Kasihan Einstein memandu sendiri tanpa teman.
            “ Kalau mengantuk, sayang tidur ajelah. Nanti dah sampai, abang kejut.”
            Dia memberi pengertian. Seakan maklum, kondisiku yang baru kali pertama berjalan jauh selepas melahirkan. Susah tentulah penat dan boring! Akhirnya aku dibuai mimpi sambil memangku Uwais yang lena di ribaanku.
            -----------------------------------------------------
            Riuh rendah rumah mertuaku menyambut ketibaan kami. Maklumlah ahli keluarga sebelah Einstein belum berkesempatan bertemu dengan Uwais lagi. Nampak gayanya, Uwais jadi tetamu kehormatlah hari ini.
            “ Bilah rehatlah di atas. Biar Aisyah yang jaga Uwais. Kalau dia lapar nak upah susu, nanti kami hantar,” ujar adik iparku.
            Dari tadi, Uwais dipangkunya. Naik risau pula aku dengan layanan istimewa darinya. Maklumlah di rumah mama, kami sudah mula kurang memanjakan Uwais. Bila dimanja begitu, risau kalau Uwais buat perangai sepeninggalan kami ke hospital. Peninglah kepala pengasuh nak melayannya kalau terlebih manja nanti.
            “ Jangan risaulah sayang. Hari ni je dia manja lebih sikit, esok-esok okeylah tu.”
            Einstein tenang menghadapi kondisi itu. Berbeza dengan aku yang resah gelisah tak menentu. Memang semua ibu muda macam aku ke?
            “ Bilah tak tahulah abang. Risau dan tak sanggup kalau Uwais jauh dari mata.”
            Aku akhirnya membuka apa yang terbuku di dadaku sejak habis tempoh berpantang kelmarin. Einstein mengekek ketawa mendengar suaraku yang cemas.
            “ Bila serious ni abang. Tak main-main,” luahku lagi sambil menghadiahkan jelingan tajam kepadanya.
            “ Biasalah tu sayang. Sebulan lebih nikan Bilah tak pernah berpisah dengan dia, mestilah risau kalau jadi apa-apa pada dia. Sayang jangan risaulah baby sitter yang akan jaga Uwais ni is the best in the world. She will take care of Uwais when we not around.”
            Einstein cuba memujuk dan memberi pengertian kepadaku. Aku cuba mengukir senyuman. Dan ada soalan yang timbul di benakku saat ini. Siapa gerangan baby sitter yang akan menjadi Uwais berkuatkuasa besok?
            “ Aisyah dengan Dina akan jadi baby sitter Uwais. Okey tak sayang?.”
            Bulat mataku memandangnya. Patutlah Aisyah bersungguh benar mahu mengenali Uwais tadi. Rupa-rupanya dia yang akan menemani Uwais di rumah bermula esok. Kalau Dina pula apa kisahnya?
            “ Dina tengah cuti. Dia yang apply kerja baby sitter tu dekat abang. Since dia dengan Aisyah dah lulus kursus jaga baby, abang setujulah ambil dia. Bukan senang nak cari baby sitter tu tau,” balasnya berseloroh.
            Ketawaku pecah. Entah iya entah tidak apa yang Einstein katakan.
            “ Yelah tu. Bilah kurang percaya sikit dengan cerita abang ni. Entah-entah abang yang offer jawatan tu dekat abang tak?,”soalku curiga.
            Einstein tergelak kecil sambil mengangguk kepala. Ha, tengok. Power mana pun ayat suamiku ini tak mungkin dapat kelentong aku!
            ---------------------------------------------------
            Berat hatiku mahu melangkah keluar dari rumah. Semua persiapan untuk Uwais sudah aku persiapkan. Semua petua dan tips penting penjagaan bayi yang baru sebulan jagung aku amalkan sudah aku turunkan pada Aisyah. Sampaikan Aisyah sudah tak sanggup melihat aku tak keruan pagi ini.
            “ Kak Ngah, pergilah kerja. Aisyah jaga Uwais baik-baik. Nanti Aisyah update news Uwais setiap jam. Jangan risau,” pujuk Aisyah lagi.
            Aku cuba melemparkan senyuman. Jelas senyuman aku tidak ikhlas seperti hatiku.
            “ Aisyah, jangan lupa sms every hours kat Kak Ngah tau,” sampuk Einstein pula.
            Aisyah mengekek ketawa sambil menunjukkan ibu jarinya. Aku melihat Einstein tersenyum lebar dari ekor mataku.
            “ Sayang, kita kena gerak sekarang. Kalau tidak, lambat kita masuk hari ni. Lagi lama sayang dekat rumah, makin tak sangguplah nak masuk hospital.”
            Einstein sudah bersiap di muka pintu. Beg kepunyaanku sudah dijinjitnya.
            “ Abang, sekejap ya. Bilah nak peluk cium Uwais dulu,” pesanku sambil berlalu ke ruang tamu tempat Uwais tidur.
            Uwais pulas dalam tidurnya. Aku menatap wajah comel itu sambil mengusap kepalanya. Sempat aku berpesan pada Uwais melalui bisikan di telinganya.
            “ Sayang mama duduk rumah elok-elok ya. Nanti tengahari mama balik upah susu.”
            Aku mencium pipinya yang gebu. Lama dan kejap dakapanku padanya. Bila Einstein memanggil namaku, laju aku menghampirinya. Aku cuba menahan airmata dari gugur.
            “ Sayang, jangan sedih-sedih. ALLAH ada jaga Uwais untuk kita,” bisiknya sambil melingkarkan tangan ke bahuku.           
            Aku mendongak melihat raut wajahnya. Dia mengukir senyuman. Kekuatan hadir. Apa-apa pun, ini sebagian rencah kehidupan yang kami harus tempuh.
            “ Ya ALLAH, kuatkan kami.”
            ------------------------------------------------------
            Hari ini adalah hari paling tak keruan dalam hidupku. Semua yang aku lakukan jadi serba tak kena. Ada sahaja salah dan silap setiap tindakan aku. Naik geram juga dengan diri sendiri. Mungkin pengaruh cuti bersalin membuatkan aku jadi begini.
            “ Nabil, bawa bertenang. Tarik nafas panjang, lepas. Kau banyak sangat fikir ni sampai jadi tak fokus. Teringatkan baby ke?,” soal Dania kepadaku sebaik sahaja kuliah selesai.
            Aku menganggukkan kepala. Biarpun baru dua jam berpisah, fikiran melayang pada si kecil. Belum lagi hati yang tak keruan menanti sms kedua dari adik iparku. Dah lima jam kedua Uwais di bawah penjagaannya, belum ada khabar yang aku terima.
            “ Uwais okey tu. Kau janganlah layan sangat perasaan tu. Siapa jaga Uwais sekarang ni? Jadi ke nak hantar dekat nursery depan hospital ni,” tambah Dania lagi.
            “ Aisyah jaga sekarang ni. Minggu depan, Dina join sekali. Einstein yang atur semua tu. Dia kata lebih baik dijaga dek saudara sendiri dari orang lain. Kau tahulah dia tu, bukannya senang nak percayakan orang. Lagi pun Uwais kecil lagi. Risau kalau berjangkit sakit apa-apa dengan baby lain dekat nursery,” jelasku panjang lebar.
            Dania sekadar menganggukkan kepala dengan ceritaku.
            “ Aku setuju dengan Einstein. Lagi pun kalau dijaga dek orang kita kenal, yakin sikit. Kalau dah adik dengan sepupu dia, tak payah pening bab nak bayar itu ini. Boleh spend duit tu untuk lain. Kira dah save bajet juga,” komennya.
            Aku sekadar tersenyum sumbing. Memang ada benarnya kata-kata Dani. Sedang kami berjalan seiringan ke Wad, telefonku berbunyi menandakan ada sms yang masuk. Laju tanganku mencapai telefon bimbit di poket kotku.
            Kak Ngah, Uwais jaga sekejap tadi. Dodoi dan bagi susu sikit dah tidur semula. Uwais pesan kata mama keje elok-elok ya. Nanti dah habis kerja, cium dan peluk Uwais puas2.
            Sms dari Aisyah membuatkan aku mengukir senyuman. Aku tunjukkan sms tersebut kepada Dania. Dania tersenyum lebar, turut merasakan kebahagiaanku.
            “ Okeylah kalau dah macam ni. Jom masuk ward, cari case. Kalau sibuk macam ni, tak adalah orang tu mabuk kepayang rindukan anaknya. Insya-ALLAH, cepat je sampai waktu rehat. Boleh balik rumah, upah susu dekat Uwais sekejap,” tegas Dania.
            Senyumanku terukir. Seiring kami melangkah, menyelesaikan kerja yang menanti kami.
            ---------------------------------------------------------
            Tepat jam 12 tengahari, aku sudah bersiap mahu meninggalkan wad. Dania mahu mengikuti aku pulang. Katanya, dia juga rindukan Uwais. Maklum sahajalah, sudah lama tak berpuas muka dengan Einstein junior.
            Ketika kami tiba di rumah, kasut Einstein sudah ada di luar pintu. Aku dan Dania saling berpandangan. Pelik bin benar, aneh bin ajaib!
            “ Kak Ngah, ada orang lebih tak keruan nak jumpa anak dia. Setiap setengah jam sms tanya update Uwais.”
            Aisyah membuka cerita sebaik sahaja aku masuk ke dalam rumah. Jelas di pandangan mata, Einstein sudah terlena di samping Uwais. Aku menapak perlahan menghampiri mereka. Kelakar juga rasanya melihat gaya tidur keduanya. Sama, serupa, sebiji, sejibon. Senang cerita, ke mana lagi tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi.
            “ Abang,” aku mengejutkan Einstein perlahan.
            Dia tidak bergerak sedikit pun. Lena benar dia. Aku akhirnya beralih pada Uwais. Aku usap rambutnya perlahan. Tangan Einstein yang memeluk Uwais,aku alihkan ke sisi. Tak sangka pula tindakan aku membangunkannya. Dia bingkas bangun melihat aku.
            “ Sayang dah lama balik ke? Sorry, tak tunggu Bilah tadi.”
            “Abang kan lebih tak tertanggung rindu pada anak kita,” balasku penuh makna.
            Dia tersenyum sumbing. Uwais bergerak perlahan, aku menepuk pungggungnya perlahan. Memang niat aku mahu membangunkannya. Maklum sahajalah aku sudah bengkak susu. Kalau Uwais tak menyusu, kena pamlah sekejap lagi.
            “ Assalamualaikum sayang,” sapa Einstein pada Uwais sebaik sahaja si kecil membuka mata.
            Uwais memerhatikan sekeliling. Aku memangkunya untuk menyusukannya. Aku mahukan ikatan kasih sayang kami makin erat dengan cara ini.
Einstein duduk di sampingku. Bila Uwais menyusu, dia mengusap kepala si kecil sambil membacakan selawat dan surah lazim. Bahagia benar rasanya hati ini. Walaupun masa kami bersama agak terhad, momen begini harus dimanfaatkan sebaiknya.
“ Bilah kena balik hospital lagi ke petang ni,” soalnya bila aku tergesa-gesa meninggalkan ruang tamu setelah selesai Uwais menyusu.
“ Iya. Abang?.”
            Dia menggeleng.
            “ Tak. Abang tak ada kerja dah. Kerja jaga anak dan jadi pungguk tunggu isteri balik kerja je,” guraunya.
            Aku tergelak kecil. Aku jeling jam di dinding. Tinggal 15 minit untuk solat dan kembali ke hospital. Berat benar hatiku ini. Sekali lagi dan pastinya akan terus terjadi untuk hari-hari ke depannya. Dan pada ALLAH aku pohon seribu kekuatan agar kerapuhan hati ini tidak berderai.
            -------------------------------------------------------------
            Menjalani kehidupan sebagai ibu di saat masih belajar bukan hal yang mudah. Ada sahaja mehnah dan dugaannya. Dugaan tugas yang masih menimbun, dugaan fikiran yang bercelaru dan berkecamuk sudah jadi ulam dan makananku. Syukur pada ALLAH, DIA hadiahkan teman hidup yang menguatkan setiap langkahku. Dia menguat semangat di kala aku tak bermaya, dia memberi kekuatan saat aku dan berdaya dan dia adalah pendamping setia sepanjang masa.
            Kalau Uwais terkena serangan berjaga malam sampai ke pagi, dialah yang melayan karenah di kecil. Aku dibangunkan kalau Uwais mahu menyusu sahaja. Sungguh, aku amat bertuah kerana ditakdirkan bersamanya.
            “Bilah beruntung sangat dengan takdir kita. Bilah sangat bersyukur jadi isteri abang. Thanks for everything abang.”
             Aku akhirnya meluahkan rasa hati itu padanya di hari ulangtahun pernikahan kami. Maklum sahajalah aku tidak menyiapkan khusus untuknya sempenan hari istimewa ini. Hanya membungkus Uwais dalam bedung berhias reben di pagi tersebut. Sayangnya, rancangan itu gagal bila Uwais mogok dan tunjuk perasaan. Mahu tak mahu, terpaksalah aku beralih pada plan B.
Melalui satu kad ucapan ringkas, aku lakarkan rasa hati genap setahun usia pernikahan ini. Saat usia Uwais dua bulan lebih, aku berbahasa ayat power dari biasa untuknya. Maklumlah, dunia ayat power versi gila-gila dewasa sudah aku tinggalkan sejak mengenalinya. Tapi untuk hari istimewa ini, tidak mengapalah mengulang nostalgia lama.
            “ Encik Einstein tersayang, terima kasih sebab jadi kepala untuk pimpin Puan Nabil kepala otai ni, jadi tangan untuk yang terkial-kial buat kerja ni, jadi kaki untuk sayang teguh berdiri, jadi jantung untuk tenangkan dada yang nak pecah bom ni dan jadi hati untuk luahan rasa hati yang kadang-kadang sengal ni. You complete me!.”
            Aku perhatikan Einstein tersenyum sampai telinga membaca nukilanku. Sah, ayatku masih power seperti dulu. Kalau tidak, tak mungkinlah dia membalas begini!
            “ Puan Nabilah, thanks for ayat power. You make me power, sepower, powernya in what ever i do!”. 
              Itu kata-katanya, kata orang macammana? 
             Power tak ayat kami? (“,)Hehe!
           Power atau tak power, yang penting saat ini hati berbunga bahagia dan rumahtangga kami aman sejahtera. Moga ALLAH jaga kami dalam rahmat dan kasih sayang-NYA sentiasa. Amin!
            ---------------------------------------------
            Salam alaik. Novel Ayat Power menamatkan kisah sampai si sini. Insya-ALLAH, lepas ni saya sambung dengan mini novel AKAK kalau tak ada aral melintang. Sorry lama tak update blog, saya kurang ada idea dan sibuk sikit. Moga novel ni ada kisah dan pengajaran buat semua. Insya-ALLAH.(",)

8 comments:

MaY_LiN said...

alahai..da habis ke..
suka ngan bilah ngan umar ni..

sis..CBB bile nak keluar..?

armouris said...

terjumpa info ni, pasal berpantang selepas bersalin … sharing is caring :) - Cara Bertungku Dengan Mudah Semasa Berpantang

Anor said...

Hmmm... dh tamat dh cite ni rupanya.
tak sabar pula nk tunggu cite yg
baru. tk diatas cite ni best.tak ada
SE lagi ke?

Anonymous said...

habis dah..mcm x percaya pula...;)..

Anonymous said...

ahkirnya....bez sgt umar n nabilahni...xsangka dh abis

Kk Zen said...

finally..best hehe..

sue said...

Berakhir dengan bahagia... bestttt.... banyak pengajaran...TQ penulis....

Ruunna Qizbal said...

ala hbis dah ka? cedih
terbaik, best sngat.