@rubiadaibrahim

Sunday, August 26, 2012

Janji Kita Raya

Penat aku melayan Amsyar yang makin petah berkata-kata. Selagi dia tak puas hati dengan jawapan aku, selagi itulah riuh rendah dia bertanya. Memang anak usia 3 tahun sepertinya rasa ingin tahunya membuak-buak. Dan ibu bapalah harus pandai memberi informasi yang baik dan berguna untuknya. Kena menjadi manusia paling sabar juga.
“ Mama, mana papa?.”
“ Papa kerja sayang.”
“ Kerja apa.”
“ Kerja doktorlah sayang.”
“ Doktor apa?.”
“ Doktor dekat hospitallah sayang.”
“ Hospital apa?.”
“ Hospital KL sayang.”
“ KL apa?.”
“ KL apa-apa ajelah.”
“ Apa-apa apa?.”
“ Apa-apa ajelah. Along banyak tanya mama ni sebab rindu papa ya?.”
“ Rindu.” Ringkas Amsyar menjawab dan bersungguh-sungguh dia menggangguk.
Aku melepas nafas panjang. Lega akhirnya siri persoalan Amsyar terhenti. Kemudian, aku tersenyum kelat mendengar luahan anak sekecil itu. Selepas seminggu aku cuti bersalin, Adam kembali bekerja. Hanya hujung minggu sahajalah kami bersua. Pastinya Amsyar rindu pada papanya kerana sepanjang seminggu awal beradik baru, tak sehari pun dia berenggang dengan papanya.
“ Along nak jumpa papa ya?,” soalku lagi.
“ Nak...Yeay, jumpa papa,” Amsyar sudah menjerit girang.
Aku hanya tersengih sahaja dengan gelagatnya. Dia sudah berlari ke arah mak di dapur. Heboh bercerita pada mak tentang papanya. Tersentuh benar hatiku dengan keletahnya.
“ Alah kesiannya cucu Wan ni. Adam jadi ke balik hari ni Ida?,” soal mak sambil mendukung Amsyar.
“ Entahlah mak. Katanya tengok pada keadaan dulu. Kalau dia tak penat dan off duty awal, tak lama lagi sampailah,” balasku.
“ Kalau gitulah ayatnya, menanggung rindu lagilah Amsyar ni. Kesian mak tengok dia, sepanjang hari sebut nama papanya,” balas emak penuh makna.
Aku tersenyum sumbing. Sejak seminggu yang lalu, saban hari Amsyar bertanyakan papanya. Penat jugalah aku dan emak melayannya. Mujurlah abah juga rajin melayan cucunya. Petang-petang, Amsyar jadi membonceng setia motor abah. Bila dah penat berjalan, malam mudahlah tidur. Jadi, selamatlah aku dari soalan cepumas Amsyar.
“ Sekejap lagi Adam telefon, Ida confirmkan balik dengan dia ye mak,” ujarku, cuba menenangkan suasana.
 Rania merengek. Aku meribanya sebelum menyusukannya. Tidak lama kemudian, Rania tidur kembali. Ralit Amsyar memerhatikan adiknya.
“ Along sayang adik baby tak?,” soalku padanya.
“ Sayang,” dia membalas ringkas sebelum mencium pipi Rania bertalu-talu.
Aku mengarahkan Amsyar baring di sebelah Rania. Dia berkeras tidak mahu. Bila aku bertanya kenapa, laju dia membalas.
“ Kalau tidur macammana nak jumpa papa.”
Aku tersengih mendengar jawapannya. Tidak lama kemudian, telefon bimbitku berbunyi. Nama Adam tertera di skrin telefon. Aku menghulurkan kepada Amsyar, dia menggeleng laju.
“ Tak mahu tu.  Along nak papa,” balasnya lagi.
Lambat-lambat telefon aku lekapkan di telinga.
Ya ALLAH, berat betul rasa rindu anakku pada papanya ini.
------------------------------------------
Khabar dari Adam mengejutkan aku. Manakan tidak, khabarnya kurang baik.
“ Abang demam? Larat tak nak drive balik Pahang ni?.”
“ Laratkan jugaklah sayang. Kalau tak larat, makin demam rindulah abang.”
Aku mengekek ketawa. Anaknya tak henti-henti teringatkan papanya, papanya dulu yang sakit menanggung rindu. Alahai.
“ Kalau tak larat, tak yahlah balik arini. Makan ubat dulu. Kalau dah kurang demam, baru balik sini. Kami semua okay aje ni. Abang jangan risaulah,” balasku tenang.
“ Rin, abang manalah suka makan ubat ni. Rehat sekejap dah hilanglah demam ni.”
‘ Isyh, abang ni! Nama je doktor, makan ubat culas. Pandai nasihatkan patient makan ubat, diri sendiri tak terjaga. Nasib badanlah abang.”
Adam ketawa di talian.
“ Kalau dah jumpa Rin dengan anak-anak baiklah demam ni,” ujarnya penuh makna.
Aku tersengih sahaja.  Sempat aku berkongsi cerita Amsyar dengannya..
“ Ya ALLAH, kesiannya anak papa. Patutlah hati abang ni tak tenang je dua tiga hari ni. Ramai yang rindu rupanya. Kenapalah sayang tak beritahu. Kalau tak bolehlah abang cabut lari dari hospital.”
“ Yelah nak lari, merangkak pun tak boleh kot. Takpelah abang, rehat dulu okay. We wait  for you here. Drive carefully. Love you always,” ujarku mengakhiri perbualan.
“ Okey puan doktor. Love you all 2 to 10. Peluk cium abang untuk anak-anak ya.
-------------------------------------------------
Aku menanti kepulangan Adam dengan penuh rasa sabar. Sudah hampir jam 11 malam, bayang keretanya belum juga kelihatan. Sungguh, dah tak larat menunggu. Nampak gayanya esoklah Adam baru balik ke Pahang.
“ Macammana Ida? Ada khabar dari Adam?.”
Emak bertanya sambil menepuk Amsyar. Sejak tadi, emak memang setia menemani kami anak-beranak. Emak memujuk Amsyar kerana si anak terunaku mengamuk.
“ Tak ada umi. Tengah tidurlah tu. Adam ni jarang sakit. Kalau dah sakit, memang parahlah. Berhari-hari tak larat nak bangun,” jelasku.
Emak membuang pandang ke arah Amsyar dan Rania. Jelas tumpah rasa kesian pada cucunya. Aku juga merasakan hal yang sama.
“ Teruk juga ya. Tambah sakit rindu pada anak-anak, makin menjadi-jadilah demamnya. Risau mak kalau Amsyar pula berjangkit demam rindu. Pening kita nak melayan.”
Aku mengangguk tanda setuju. Belum demam pun dah pening kepala kami. Sejak tahu papanya menelefon, Amsyar memang berkeras tak mahu tidur. Katanya dia nak tunggu papanya balik. Puas memaksanya tidur. Menangis nyaring sampai Rania pun berjangkit Puas jugalah aku dan emak memujuk koir anak-anak doktor ni.
“ Itulah mak. Harap-harap esok abang baliklah. Kalaulah emak tak ada tadi, agaknya dengan Ida sekali menangis mak. Anak baru dua dah macam ni. Kalau  ramai nanti, jadi ratu airmatalah Ida,” selorohku.
Emak hanya ketawa kuat. Mujurlah ada emak yang sabar menjagaku saat berpantang begini. Kalau tak ada,fuh tak tercapai dek akalku rasanya. Syukur, Alhamdulillah.
------------------------------------
Adam bukan sahaja demam rindu tapi demam denggi jugak. Sahlah tak dapat balik ke Pahang keesokan harinya. Mahu tak mahu, si ibu bersalin pun memulakan sesi jelajah Kuala Lumpur dengan anak-anak. Dengan itu, hanya tiga minggu sahajalah aku berpantang di Pahang. Selebihnya, berpantang ala orang bandar di Kuala Lumpur.
Amsyarlah orang yang paling gembira. Maklumlah papanya seminggu sakit duduk di rumah sahaja. Makin menjadi-jadilah dia bermanja. Si Adam pun senyum lebar sampai ke telingalah bila jadi pesakit di rumah gara-gara tak nak dirawat di hospital.
Sabar ajelah dengan suamiku Encik Doktor Adam ni. Mak kami pula jadi jururawat peribadi paling best di dunia. Orang kena istirahat total di atas katil, semua kehendaknya dilayan. Memang cepatlah Adam sihat.
“ Wah, 2 hari dah naik trombosit abang. Nampak gayanya kena denggi ni pun sebab kurang orang sayang dekat sini. Nyamuk kesian, dia kisslah abang.”
Aku menjengil mata. Sesuka hati gembira berkasih sayang dengan nyamuk.
“ Tak ada maknanya abang. Sayang bagi penyakit buat apa,” tempelakku.
Adam hanya mengekek ketawa.
“ Sembuh cepat ni sebab lebih pada demam rindu. Lepas ni, apa pun kisahnya, abang tak nak dah berpisah dengan sayang dan anak-anak. Tak sanggup demam rindu macam ni. Parah tau. Tak larat nak buat apa-apa sebab asik terbayang-bayang di mata je.”
“ Mestilah, kami kan penawar paling best dekat dunia,” gurauku sambil mengacah Rania. Amsyar di riba Adam ketawa kecil sahaja.
Seminggu Adam cuti sakit, seminggu itu memang membahagiakan kami semua. Senang cerita, memang tak bolehlah berpisah dengan dia lepas ni. Baru sekejap dah jadi macam tu. Oh, nampak gayanya berpantang, berpuasa dan mungkin beraya di KL lah aku tahun ni. Oho, raya oh raya.
---------------------------------------------
Instinct aku memang tepat melainkan tepat belaka. Aku menghabiskan pantang di KL, berpuasa di KL dan sekarang harus beraya juga di KL. Padahal memang aku nak raya sakan tahun ni. Siapa sangka harus berkorban buat kesekian kalinya. Kami dituntut mengorbankan kemeriahan Aidilfitri. Inilah dugaan hidup bergelar doktor dan berpasangan dengan doktor. Mujurlah awal puasa kami sempat pulang ke Pahang. Kalau tidak, aduh tak bestnya.
“ Rin, abang macam confirm je tak dapat cuti raya tahun ni. Macammana ye sayang?.”
Kata-kata Adam yang tenang mengocak ketenangan malam 10 hari terakhir Ramadan ini. Bulat mataku memandangnya. Raut wajahnya serious, dia tak main-main dan bergurau denganku. Dugaan sudah datang!
“ Kenapa tak dapat pulak? Bukannya dr. Asyraf dah luluskan cuti raya abang ke?,” soalku tidak senang.
Dari awal Ramadan lagi Adam sudah memberitahuku rencana raya kami tahun ini. Sebelum puasa juga dia sudah memohon cuti dari ketua jabatan. Memang semangat kami nak beraya tahun ni. Maklumlah dah dua tahun hambar raya dengan kesibukan bekerja. Memandangkan aku masih dalam cuti bersalin, maka panjanglah sedikit langkah kami tahun ni. Kalau keduanya masih harus  bekerja, mahu tak mahu kena redhalah beraya di hospital.
“ Abang pun tak tahu nak cakap apa. Memang dah lulus cuma MO senior kena standby on site jugak. Kalau raya pun, kena get ready je kalau ada oncall. Musim-musim raya ni banyak accident, kena masuk kerja macam biasalah nampak gayanya.Terpaksa raya dekat Emergency Room lagilah abang tahun ni,” balasnya tenang.
Aku diam tidak berkutik. Dahulu ketika masih bergelar HO, memang kami pernah beraya bersama di pagi raya. Tapi petangnya dah dapat cuti. Kalau terpaksa standby bak kata Adam, mahu tidak mahu terbatallah kisah raya sakan kami.
Aku menghela nafas berat. Alahai, nasib badan!
“ Rin okey tak ni?,” Adam kembali bertanya bila aku masih tidak memberi respon.
“ Okey tak okey kena okeylah juga,” balasku penuh makna.
“ Ouch, that hurt! Sepatutnya abang yang cakap ayat tu,” balasnya sambil memegang dada. Kononny tertikam dek tajam lidah aku.
“ This situation hurt both of us. Macam tak adil je abang kena standby. Bukannya tak ada MO senior lain dekat HKL ni. Ramai kot orang KL dengan Selangor. Kenapalah abang orang Pahang juga yang kena?,” aku meluahkan rasa tak puas hatiku.
“ Apa boleh buat sayang? Abang hanyalah menurut perintah. Kalau abang yang beri perintah, abang perintah semua orang cuti lama-lama tau,” balasnya bergurau.
Aku mencebik bibir. Tak habis-habis dengan bergurau dia.
“ Kesian dekat anak-anak raya sini, tak dapat balik kampung,” luahku lagi.
Pandanganku beralih pada Muhammad Raqwan Amsyar dan Nurul Rania Aqilah yang sedang dibuai mimpi. Syahdu rasanya mengenang nasib dua orang anak doktor ni. Walaupun masih kecil, pasti memberi kesan kepada keduanya. Tak ada cerita raya menarik yang aku dapat kisahkan bila mereka besar nanti.
“ Kesian dekat anak-anak? Amsyar dengan Rania tak faham pun erti raya lagi sayang. Raya tak raya, sama je kot,” balasnya tenang.
Aku merenungnya tajam. Adam ketawa mengekek dengan reaksiku.
“ Rin ni, kesian dekat mama ke dekat anak-anak ni?,” Adam bertanya penuh makna.
“ Kesian dekat kita semualah abang. Sedih tahu tak dapat kenalkan Rania dekat family kita. Nanti Amsyar pun mulalah tanya tentang atuk, nenek, aki dengan wan dia. Sekarang ni pun dah pandai suruh telefon kampung setiap minggu. Dah pandai rindu-rinduan anak teruna kita ni tau.”
Adam terdiam. Dia memandang ke arah anak-anak di tengah katil.
“ Rin baliklah, raya dekat kampung dengan anak-anak. Abang okey je kat sini.”
Adam membalas lambat-lambat. Aku berpaling memandangnya.
“ Okey tak okey, Nak tak nak, Rin kena standby jugalah dekat sini. Kesian dekat abang raya seorang diri. Nanti Rania dengan Amsyar rindu papa dia, penat Rin nak melayan.”
Adam tergelak kecil.
“ Alah, bab anak rindu papa tu Rin boleh settlelah. Lainlah kalau mamanya yang rindu. Itu memang abanglah ubatnya,” balas Adam selamba.
Laju tanganku mencubit lengannya. Laju juga disambar Adam.
“ Dah anak dua pun nak jadi mama ketam lagi ke sayang? Cukuplah jadi mama orang je. Sakit tau kena cubit macam tu.”
Aku ketawa kecil. Tak sangka hampir empat tahun pernikahan kami, Adam masih Adam yang sama. Masih pandai bergurau dan mengambil hatiku. Seribu kali syukur kerana Adam jadi pendampingku.
“ Abang tak ingat ke peristiwa masa Rin pantang dulu? Nak sejarah lama tu berulang semula ke?,” soalku penuh makna.
Laju Adam menggeleng.
“ Hah, tahu pun tak takut. Nanti baru tahu siapa tak tertanggung rindu.”
Adam tersenyum kelat.
“ Kalau balik, semua orang balik. Kalau kena stay, semua orang stay. Apa entah ayat orang tu masa demam rindu dulu. Rin lupalah,” selorohku.
“ Lepas ni, apa pun kisahnya, abang tak nak dah berpisah dengan sayang dan anak-anak. Tak sanggup demam rindu macam ni,” balas Adam sambil ketawa kecil.
“ End of discussion, kita semua tak balik Pahang tahun ni. Kita raya bandar ok.”
Aku bertegas. Adam mengangkat bahu.
Segala keputusan terletak di tanganku. Dan keputusannya berat nak dipikul. Inilah nasib. Berkorban apa sahaja. Masa atau pun cuti raya. Inilah ikrar doktor. Sejati dan setia, demi tugas mulia.
---------------------------------
            Raya kami tahun ini di rantau orang. Walaupun tidaklah jauh di seberang laut seperti waktu belajar, bahang di perantauan tu tetap terasa. Tambahan pula, Adam memang sentiasa sibuk bekerja. Jadi, memang syahu dan pilulah kami anak beranak.
            “ Rin nak masak apa hari raya pertama nanti.”
            “ Masak air ajelah abang.”
            Adam memandangku dengan raut tak percaya.
            “ Biar betul? Kawan-kawan kita nak datang beraya pagi tu tau,” dia bertanya lagi.
            “ Betullah abang dah kena tipu dengan Rin. Abang, abang, Rin taklah kejam macam tu sekali. Abang takkanlah tak kenal isteri abang yang super duper rajin memasak ni. Tak kiralah di mana berada, dapur tetap kena berasap hari raya.”
            Senyuman Adam terukir mendengar bicaraku.
            “ Abang teringin nak makan soto. Nak yang sama rasa macam Rin masak raya puasa dekat Indonesia dulu boleh tak? Soto sesuka hati gembira kata Rin.”
            Permintaan Adam membuatkan aku tergelak kecil. Memang di awal perkenalan kami di bumi seberang, aku pernah menjamu dia dan kawan-kawan makan soto. Tak sangkanya setelah bertahun-tahun, dia masih ingat peristiwa itu. Siap dengan lenggok dan cara aku bercakap lagi. Wah, bangganya aku.
            “ Ingat lagi abang kisah soto tu ye,” ujarku.
“ Mestilah ingat. Kerana soto ayam, Rin dah jadi isteri tersayang pun.”
Aku tersenyum meleret. Memang Adam pernah memaklumkan kenapa dia boleh jatuh hati denganku di awal pernikahan kami. Salah satu sebabnya aku boleh dan pandai memasak. Dari awal pertemuan, dia memang dah jatuh hati pada setiap air tangan aku. Cuma egonya tinggi dan sombong tak mahu mengaku. Mujurlah jodoh mengikat kami. Kalau tidak, jadi tetamu beraya di rumah aku ajelah setiap tahun. Ini bila dah jodoh, setiap harilah makan makanan kasih sayang Chef Nurin Rusyaida.
“ Iyalah tu. Erm, soto yang dulu tu memang soto sesuka hati gembira. Resepi pun ikut instinct je. Insya-ALLAH, nanti Rin masakkan. Cuma abang kenalah tolong juga. Tak cukup tangan kalau Rin  masak seorang diri.”
“ Okey. Yang bab tolong tu Rin jangan risau, bisa diatur bu.”
            “ Ya udah kalau gitu. Ditunggu ya bantuannya,” balasku dalam loghat Indonesia juga.
            Kami sama-sama mengekek ketawa. Alahai, rindunya pada kenangan.
            ----------------------------------------------
            Persiapan raya kami tahun ini memang ala kadar. Sekadar cekup dua pasang baju raya setiap seorang sahaja. Kalaulah diikutkan hati, memang kurang rajin nak beraya di sini. Cuma kalau dah terpaksa, terpaksa jugalah merajinkan diri. Yang paling aku syukuri sudah tentulah dapat beraya bersama dengan Adam dan kedua anak kami.
            Adam pula menunaikan janjinya untuk membantuku. Kebetulan sehari sebelum raya, Adam pulang lebih awal ke rumah. Ringan tangannya menyiapkan bahan memasak soto. Jadi malamnya, aku tinggal ketuk-ketuk periuk belanga ajelah.
            Usai solat Magrib, Adam kembali ke hospital untuk bertugas. Tinggallah aku seorang diri berkelana di rumah. Memasak soto cinta, seperti yang di panggil Adam dan melayan karenah anak-anak. Selesai memasak, aku mempersiapkan rumah dan  pakaian untuk hari raya pula.
            Leka benar aku mengemas sehingga tak sedar dah pukul 12 tengahmalam. Amsyar dan Rania dah lama tidur. Paling aku tak sangka, Adam pula ke rumah di malam raya syahdu itu. Di tangannya ada dua batang buluh lemang yang masih panas. Terpana aku dibuatnya.
            “ Amboi hebat betul HKL ni. Malam raya ada orang bakar lemang dekat ER.”
            Gurauanku mengundang ketawa Adam.
            “ Ini bukan lemang ER lah sayang. Lemang ni dr. Asyraf yang bagi. Hadiah hari raya dekat semua yang tak balik raya,” jelasnya.
            “ Oh, gitu. Baiknya hati dia. Kalau dia bagi abang cuti, lagi berganda-ganda baik tau.”
            “ Baik tak baik cuba Rin ingat balik significant kisah lemang dengan raya kita?.”
            Adam memandangku penuh kasih sayang. Aku cuba mengingat kisah raya kami. Rasanya sepanjang nikah, baru sekarang malam raya kami ada lemang.
            “ Betul tak ingat? Alahai, sejak bila jadi kurang ingatan ni,” tempelaknya.
            “ Serious lupa. Cuba abang ingatkan yang mana.”
            “ Dekat Kuala Pilah, ada orang tu telefon minta lemang tengah malam. Mujurlah ada Encik Adam yang handsome ni,” balasnya penuh makna.
            Aku tergelak kecil. Oh, peristiwa tu. Memang dah lama sangat dan aku pun lupa-lupa ingat aja. Itu raya paling emosi dan airmata kot.
            “ Thanks abang sebab ingatkan. Thanks juga for lemang that year and this year.”
            Adam membalas senyumanku. Kemudian, dia mencari pisau di sinki dan membelah lemang. Kemudian, menjamah lemang sedikit. Tak laratlah nak makan banyak sangat di tengah malam ni. Risau juga kalau lemaknya lemang naik ke mata, susahlah nak bangun pagi esok.
            “ Selamat hari raya sayang. Thanks juga sebab percaya abang tak dapat cuti this year. Sebenarnya, abang dapat cuti raya. Cuma sengaja nak mengenang memori lalu. Nak rasa semula momen raya macam dulu. Malam raya hantar lemang dekat sayang. Pagi raya solat sama-sama dekat hospital, then straight balik Pahang.”
            Panjang lebar dia menjelaskan kisah sebenarnya. Aku menampar lengannya.
            “ Abang ni jahat betul. Saja je buat Rin tak keruan. Kita jadi balik Pahanglah esok ye?.”
            Adam mengangguk. Dia tersenyum nakal.
            “ Iya, kita balik kampung. Raya sana. Great news, abang dapat cuti 5 hari. Bolehlah Rin raya puas-puas. Taklah rindu-rinduan anak teruna kita. Taklah Rin sedih tak dapat kenalkan anak dara kita dekat saudara mara,” balasnya.
            Aku mengulum senyuman.
            “ Kalau kita jadi balik, soto setimbun dekat rumah ni nak buat apa? Takkan bawak bekal balik kampung kot,” soalku.
            “ Yang tu Rin jangan risau. Bisa diatur bu. Abang kan ada nak makan semua,”
            Aku menjengilkan mata. Biar betul dia nak habiskan seperiuk besar soto ayam ni seorang diri. Suami aku ni manusia ke naga?
            “ Dah, tak payah buat mata macam tu. Rin kemas-kemas baju. Soto ni abang settlekan. Jom balik kampung.”
            Aku masih tidak berganjak dari kerusiku. Bulat matanya memandangku.
            “ Kenapa buat muka macam tu lagi? Rin memang tak nak balik kampung ye. Kalau tak nak, abang telefon dr. Asyraflah beritahu abang tak jadi cuti,” gertaknya.
            Laju aku menyambar telefon di tangannya. Adam mengekek ketawa. Langkah aku atur ke bilik dengan senyuman lebar. Yeay, akhirnya dapat juga beraya sesuka hati gembira.
            ---------------------------------------
            Kenangan itu berulang kembali. Pagi raya, kami solat bersama di hospital. Sempat kami beraya bersama di ER dengan yang lain sebelum pulang ke Pahang. Bezanya kali ini, kami tidak hanya berdua sedondon. Ada dua insan kecil bersama kami. Gamat jugalah edisi raya di ER tahun ini.
            Amsyar  memang tak reti duduk diam. Adam terpaksalah jadi pak guard yang setia. Mengejar Amsyar ke sana sini. Aku hanya memerhatikan gelagat mereka. Bagaimana pun sambutan raya, rasa gembira lahir bila bersama dengan mereka. Inilah indahnya lebaran.
            Kami bertolak pulang ke Pahang jam 10 pagi. Jalan lengang tak ada orang dan perjalanan kami lancar menuju ke destinasi. Sepanjang jalan, kami berbual dan mengimbau kenangan-kenangan lama di bumi perantau dulu.
            “ Ingat tak dekat Indonesia dulu kalau malam raya ada orang ketuk beduk keliling kawasan perumahan kita. Kan sini kalau ada mesti best.”
“ Abanglah mulakan dulu. Keliling hospital, bawak beduk. Nanti adalah yang ikut.”
“ Tak mahulah. Nanti orang ingat abang tak berapa sihat pulak.
Aku mengekek ketawa.
“ Erm, apa lagi ye yang best raya sana.”
“ Part takbir. Orang takbir raya sepanjang malam. Memang syahdulah.”
“ Betul-betul. Mesti Rin selalu jadi airmata kan bila dengar time raya sana.”
 “ Ratu tak ratu kena raya jugaklah.. Mujurlah orang tak perasan mata sembab sebab menangis. Kalau tak malu betul.”
“ Takpe. Kalau orang perasan pun, dia tak akan tegur. Dapat makan best, mana pandang dah orang yang masakkan.” Aku menjelingnya manja.
“ Tak pandang ye? Yang duduk teringat-ingat walaupun dah lebih sepuluh tahun tu apa? Isyh, saja je kan test hati Rin,” rintihku.
“ Mestilah. Thanks sayang sebab sanggup susah senang, raya ala perantauan dengan abang tahun ni. Maaf zahir batin ya,” bisiknya lembut. Pandanganku beralih padanya. Aku menutur kata serupa.
            Tak kira dimana dan bagaimana kisah raya kami, hati ini pasti rasa bahagia. Janji, setiap kali kami bersama. Aku memandang Adam, kemudian beralih kepada Amsyar dan Rania. Walaupun cuma berempat, cuma rasa gembira tak kenal tempat. Walaupun pagi ini beraya di jalan raya, indahnya aidilfitri hanya bila bersama.
            Biarpun kami beraya edisi perantau sekali lagi, cerianya raya terasa di seluruh hati. Salam Adilifitri dari Adam, Ida, Amsyar dan Rania. Sungguh, lebaran tahun ini lebih berseri dengan adanya insan tersayang di sini. Alhamdulillah. Terima kasih ya ALLAH atas hadirnya insan-insan paling istimewa dalam hidupku ini.
              ------------------------------------------
              Salam semua. Ini kisah janji raya Adam & Ida dari novel Janji. Serious, tak sangka dah tiga tahun novel habis. Sebagai pengubat rindu, terimalah kisah saya dia orang ni. Oh ya, saya dah letakkan link kisah2 lama dia orang kat cerpen ni. You are invited to read it again & you comment is almost welcome. Dari saya, Selamat Hari Raya buat semua. Maaf zahir batin. Kalau nak tahu kisah raya saya, baca kisah tu kat blog satu lagi. Sesungguhnya saya beraya dengan rasa ralat tahun ni. Huhuhu. Apa-apapun, selamat membaca & semoga raya tahun ni bermakna. (",)

2 comments:

MaY_LiN said...

alahai pasangan doktor ni
comel je c kecik tu..

selamat hari raya aidilfitri ada

sue said...

besttt...
comel dengan sepasang anak ya...