@rubiadaibrahim

Friday, February 26, 2016

Lost

Bismillah
 
 
Alhamdulillah,segala puji bagi Tuhan sekalian alam.Masih Diberi kesempatan,menikmati indahnya kehidupan dan nikmatnya ciptaan Tuhan.Bukan hati tak rindu untuk menulis,namun kesibukan mengasak keinginan.Mencari erti kehidupan???Persoalan yang 2,3 menjak sering bermain di fikiran saya.Saya tertanya-tanya apakah ertinya menganjak usia andai diri kian jauh dari fitrah kejadian.Kerna itulah,dihadirkan bimbingan buat diri ini yang sering tergapai-gapai dalam dunia yang tak bersempadan.
Selasa yang dah berlalu.Berhalaqah buat kedua kalinya bersama murabbi,Teteh Ridza(teteh=panggilan kakak dalam Bahasa Sunda).Teh Ridza,bicaranya penuh kelembutan.Sedikit membuatkan saya merasakan diri kerdil dalam mengenal Tuhan.Sore itu kami membicarakan tentang Taqwa.Seingat saya,tajuk ini merupakan topik pertama Pendidikan Agama Islam tingkatan satu.Namun,kupasan isi yang agak ala-ala exam membuatkan ianya seakan angin lalu sahaja.Mungkin suasana zaman persekolahan yang sentiasa menerima suapan tazkirah membuatkan saya kurang memberi perhatian atas topik yang pada saya ianya mudah.
 
Bila kejauhan dari suasana yang sebegitu membuatkan saya terlontar dalam zon2 parah dan perlukan dose usrah yang kuat.Saya mula merasakan taqwa itu bukanlah hanya isu perbincangan semata-mata tapi kebutuhannya dalam kehidupan.Saya tersentak;menyedari betapa jauhnya saya tergelincir dari laluan taqwa.Jalan taqwa itu bukanlah sesulit yang saya sangkakan.Sudah lama sebenarnya menerima didikan menjadi insan yang bertaqwa.Seingat saya,soalan itulah yang paling galmour dalam peperiksaan PAI.Macam-macam jawapan diberikan,semua berdasarkan logik akal.
Soalan1:Bagaimanakah cara untuk menjadi hamba yang betaqwa? (6 Markah)
 
“La,senangnya soalan”itulah yang terlintas dihati.Ambil pen dan apa lagi,semua yang terlintas di hati dijawab dan tertulis dalam lembar jawapan.Biarpun markah diberi hanya 6 dan hanya perlu memberi 3 jawapan yang tepat sahaja,tapi tak apelah,bagi jawapan lebih sikit.At least,ada back up.Dan bermulalah sesi menulis jawapan:
 
1)Melaksanakan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya
 
2)Berbakti pada kedua ibubapa
 
3)Menafkahkan harta pada jalan kebaikan
 
4) Bersabar atas ujian Allah
 
5)Sentiasa berzikir dan mengingati Allah swt
 
Selesai sudah,beralih kepada solan yang lain.Itulah jawapan yang dikemukakan.Sebegitu berpegangnya pada jawapan yang menentukan markah ujian.Jawapan yang tepat tapi saya sendiri kurang jelas.Itulah fenomena yang mengancam saya:TEPAT tapi tak JELAS dan yang paling sering terjadi JELAS tapi tak TEPAT.Usrah yang didamping,suasana dan pendekatan yang amat berbeza.Materi dalam usrah bukan untuk ujian,bukan untuk menentukan tempat dalam tingkatan tapi untuk hal yang paling besar dalam hidup,mencari erti sebuah keredhaan.
 
5M(Muahadah,Muraqabah,Muhasabah,Muaqabah,Mujahadah) Tarbiah Ruhiyah,mengembalikan ruh yang telah terikat dalam sebuah perjanjian.Perjanjian yang abadi dengan Pencipta.
Ya Allah,jauhkan aku dari kejauhan rahmat kasih sayangMu.
Dekatkan hatiku dalam mencari ketaqwaan padamu.AMIN

No comments: