@rubiadaibrahim

Tuesday, February 23, 2016

Rindu

Rindu yang menyerang tiba-tiba.
 
+ Posted on 11.12.2007+
 
Sudah lama saya menunggu seseorang yang tak kunjung tiba.Siapakah gerangan dia?Dia bukanlah orang yang rapat dengan saya ,jauh sekali istimewa di hati.Tapi di saat ini,saya merasakan saya memerlukan dia.Ada sesuatu yang ingin saya ceritakan dan ada sesuatu yang terlalu ingin saya kongsikan.Mungkin kesibukan melanda si dia yang jauh kini,sperti saya sendiri yang tak menang tangan bila kesibukan datang lagi.Namun kemudian,saya pujuk hati,saya masih punya ramai yang ingin mendengar kisah suka duka saya.Tapi hati kecil tetap protes,saya memang perlukan dia di saat ini.Jika dia terlihat atau merasakan keberadaan saya sekarang,mohon mengkhabarkan berita pada saya.
 
Rindu lagi.Bukan pada si dia yang hilang dan pergi.Tapi pada insan yang sentiasa bertakhta di hati.Rindu ini tak pernah padam.Mak,abah,saya rindu kalian berdoa.Saya merasa saya bukanlah anak yang cengeng.Saya sudah mendidik diri berdikari sejak di sekolah lagi.Ketika di sekolah menengah,saya jarang menerima kunjungan dari mereka.Bukan melarang,namun saya lebih senang jika mereka tidak bersusah mengunjungi saya yang akan mengambil masa 3 jam hanya melawat saya.Hanya cuti di akhir bulan,saya akan pulang dan mengambil sedikit waktu bermanja dengan mereka.
 
Ketika libur yang hanya 2 hari inilah,saya kongsi segala cerita ,kisah suka dan duka saya.Saya tidak akan biarkan orang lain mengambil tempat saya,di riba mak.Dan mak sendiri sudah menyediakan tempat istimewa tersebut hanya untuk saya.Adik-beradik yang lain semuanya tak berani ambik alih tempat saya termasuklah adik saya sendiri.Mungkin rasa cemburu adik membuatkan dia menganggap saya mahu menyusu dengan mak bila saya baring di ribaan mak selepas solat Magrib.Sungguh,saya sangat merindui mak ketika ini.
 
Abah,saya kurang rapat dengan abah sebenarnya.Mungkin kerana saya terlalu manja dengan abah ketika masih kecil.Jadi bila besar panjang,rasa malu yang datang.Dulu ketika kanak-kanak,saya tidak boleh hilang abah.Kemana ada abah,disitulah ada saya.Bila dah besar,saya merasakan abah sentiasa mencari masa mengalih sedikit perhatian si anak pada dia.Salah satu sebab adalah kami,(7 adik-beradik perempuan)sangat rapat dengan emak.Gelak ketawa kami bersama emak mungkin membuatkan hati abah sayu sendiri.Kerna itu,saya sering melarikan diri dari celah persatuan wanita untuk melayan borak abah.
 
Abah,sangat tegas dengan anak-anak saya fikir.Dia akan mengingatkan kami sebelum mengambil tindakan.Jika mak dah tak mampu menangani kedegilan kami,ketika itu abah akan take over.Memori ketika darjah enam masih kekal dalam ingatan saya hingga hari ini.Saya ketika itu menyertai pasukan hoki sekolah biarpun percubaan UPSR hanya tinggal 1 bulan sahaja.Saya tetap berdegil mahu menyertai biarpun ditentang keras oleh emak.Saya sebenarnya tidak perasan intipan abah ketika di padang.Saya menjadi goal keeper ketika itu.(semua anggota badan dibungkus baju yang tebal n helmet yang masam,hahhaha).Bila saya selesai bermain,saya lihat abah bermuka bengis.
 
Aduh,memang kantoi.Hasrat saya terhenti di situ dan sebuah MOU ditandatangani antara saya dan ahli keluarga yang lain.
 
Rindu lagi.Kian bertambah,terus mekar dalam hati ketika ini.Mungkin kerana pulangnya jarang,jauhnya beribu batu membuatkan saya terus merindui emak dan abah.Ditambah dengan imtihan yang akan tiba 3 hari lagi.Rindu pada riba mak,borak abah,senyuman keduanya.Saya rindu.Mak,abah,maafkan saya atas segala perbuatan yang mengguris hati kalian.Doakan saya menjadi permata hati kalian yang beriman.Moga saya akan jadi penghibur jati mereka selamanya,anak yang soleh,bukan anak yang menoleh bila diajak pada kebaikan.AMIN
 
“Ya Allah,ampunilah dosaku,kedua ibu bapaku dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka menyanyangiku ketika aku masih kecil.Amin”

No comments: