@rubiadaibrahim

Friday, June 10, 2016

BBB: Tolong nasihat..


Syed Ihsan Fayyadh dan Syarifah Iman Atfiya adalah anugerah paling bernilai dalam perkongsian hidup kami. Kelahiran mereka 5 tahun lalu mengubah rentak rumahtangga Syed Faizal Adli dan Nurhuda Diyana. Dari episod mendung  bergerimis menjadi episod indah berpelangi. Sastera habis ayat aku kan? Kau orang layankan aja peel ibu mengandung yang cuba-cuba nak berjiwa karat sikit ni. Dulu-dulu aku tak macam ni.  Rock and roll tu aku dah simpan elok-elok sejak menjadi bunda. Sesekali rindu nak jadi gila-gila macam dulu. Serious!!

Kalau kau orang nak tahu, banyak sangat kisah duka setahun awal perkahwinan kami. Macam-macam dugaan dan cubaan menimpa kami. Kalau tidaklah kerana jodoh masih kuat, entah-entah tak ada dah cerita kami hari ini.

                Kami?

                Bestkan perkataan itu. Iya, ini kisah kami. Maafkan aku sebab lama sangat sepi tanpa berita. Sedar tak sedar 5 tahun dan beranak dua. Insyaa-ALLAH, tak lama lagi nak bertambah jadi tiga. Banyak sangat berita nak dikongsikan dengan kau orang semua. Insya-ALLAH aku akan cuba buka lembaran kisah kami satu persatu. Oh ya, anggaplah kisah kami ini kisah orang biasa saja! Bacalah kisah kami ibarat membaca diari seorang perempuan yang punya hati untuk mencintai. Mencintai keluarga kerana ALLAH, aku memang sah sayang sangat pada semuanya. Kalau ditakdirkan Tuhan, aku nak hidup selamanya gembira bersama mereka.

Bersama meniti senja menanti fajar nan indah.

Bersama meniti usia senja dengan rasa cinta yang tak bertepi.

Bersama berganding tangan menuju cinta dan redha ILLAHI.

Maaf sekali lagi. Dua tiga menjak ni bahasa aku memang berbunga-bunga. Mungkin penangan rindu yang sarat di dada kot. Tengok, jiwang karat lagi. Pembawakan budak ni memang pelik kan? Macam-macam benda luarbiasa jadi biasa. Pelik bin ajaib perangai mak budak. Jadi, kalau cerita ni terlebih unsur sasteranya silalah tegur aku.

Okey semuanya senyum dulu sebab aku dah nak mula cerita ni.

Cerita hari ini temanya cerita kami.

Bismillah, moga cerita ini ada manfaatnya ya.



Aku masih ingat saat aku membawa diri jauh dari Faizal dengan tema korban kasih 6 tahun dulu. Aku yang berkorban demi kasihkan dia kononnya. Semuanya kerana janji aku pada Syarifah Ain Batrisya, tunang tak jadi Faizal ketika itu. Sekali teringat, memang drama betul  aku dulu-dulu.

“ Saya akan pulangkan Faizal sebaik sahaja kes kami selesai.”

Itu janji aku pada Syarifah Ain Batrisya di awal perkahwinan kami. Janji itu aku buat kerana rasa bersalah pada dia, seharusnya dia tak lalui fasa memalukan itu bersama aku. Seharusnya dia bahagia dengan Ain tanpa aku jadi batu penghalang. Belum lagi geram dengan Faizal yang endah tak endah dengan isteri koboi dia ni. Nama sahaja suami isteri, namun seorang ke kanan dan seorang bawa haluan ke kiri.

Seharus dan sepatutnya mereka mengikat janji kasih berdua. Tinggal beberapa minggu sebelum mereka diraikan dalam majlis penuh meriah, maklumlah keluarga berada dan ternama. Namun tulisan dan takdir Tuhan mengatasi segalanya.  Telah tertulis, bukan Ain jadi suri hidupnya. Aku jadi pengganti dan diberikan mahar sebagai isteri. Dalam terkejut dengan perangai Faizal yang tak tetap pendirian, pandai-pandai betul aku memateri janji. Janji korban kasih yang tanpa sedar mengorbankan hati aku sendiri. Sadiskan?

Dan janji harus dikotai. Walaupun rasa sayang  mulai mendalam, aku buang dari sudut hati paling dalam. Kami berjuang hampir setahun lamanya di kandang persaksian, membuktikan kami tidak bersalah dengan pertuduhan yang tak kami lakukan. Walaupun sorang ke kanan dan seorang ke kiri, dia tetap pandai mencuri hati ini. Ada sahaja momen yang membuatkan aku nanar dalam rindu. Ada sahaja saat yang meruntun hati kecilku. Dan yang pasti, dia tetap berusaha memastikan aku kekal sebagai isterinya. Kerana kata dia, penantian selama 10 tahun akhinya terbalas dengan lafaz akad nan suci. Sedangkan aku?

Aku sudah redha saat kami sah jadi suami isteri. Walaupun awalnya tidak rela, namun aku terima semuanya sebagai suratan takdiri. Kunfayakun. Kalau kata ALLAH jadi, maka jadilah.  Cuma aku meletakkan syarat dalam ras redha itu. Aku tak mahu pandangan serong masyarakat hinggap di muka aku. Kes-kes khalwat ini bukan kes mudah, nikah free dengan calon tangkap muat ya. Tak juga macam drama selalu di TV. Sesungguhnya, tak wajib pun kahwin sebab nak tutup malu. Ada saluran undang-undang untuk membuktikan kau tak bersalah. Cuma pandangan dan mentaliti masyarakat sahaja yang membuatkan orang jadi pasrah dalam terpaksa. Bukan macam skrip drama ya. Bila kau kena tangkap basah, mak ayah paksa kahwin nak tutup malu dan selesai macam tu aje.

Kes khalwat akan dibawa ke mahkamah, dibacakan pertuduhan dan dihukum jika disabitkan kesalahan. Kalau tak salah, boleh membela diri dan ada rentatan perbicaraan kes. Kisah kami melalui fasa turun naik mahkamah hampir setahun lamanya. Bab turun naik mahkamah ni nantilah aku ceritakan. Banyak sangat flight of ideas gara-gara lama tak bercerita kan? Minta maaf sekali lagi. Jom berbalik pada kisah korban kasih.

-------------------------------------------------

Tiga bulan selepas kami sah menjadi suami isteri, aku bertemu dengan Ain Batrisya di rumah mertuaku buat pertama kalinya . Ain adalah kawan baik Farah, dan sah-sah menantu pilihan keluarga Faizal. Bila aku yang dipilih Faizal, Auntie Cah dan Uncle Fauzan (panggilan sebelum jadi menantu) terpaksalah menerima aku seadanya. Tambahan pula, aku memang pandai memasak dan rajin. Sesekali masuk bakul angkat sendiri boleh ya?Haha. Pertemuan kami sebenarnya tanpa sengaja dan mungkin juga disengajakan. Maklumlah, Farah awalnya memang tak sukakan aku. Impian dia nak berkakak iparkan Ain hancur dek kemunculan aku, Syarifah No Name.

So how marriage life? Are you happy now?,” soal Ain sinis ketika itu.

Muka dia tak usah cakaplah, memang tajam menjerlung pandangan matanya. Farah sengaja mempertemukan aku dengan Ain, ibarat bertemu buku dengan ruas. Auntie Cah pula mahukan aku dan Ain berbaik seperti sedia kali. Walaupun sebenarnya aku dan Ain tak pernah bermusuh pun sebelum ini, aku turutkan sahaja permintaan dia. Lagi pun, tak elok berbahagia di atas penderitaan orang lain. Soalnya, aku bahagia ke?

“ Ain, I’m sorry. Saya tak tahu boleh jadi macam ni,” lirih aku membalas pertanyaan dia.

“ Really? Orang yang rasa bersalah tak akan tikam perempuan lainlah.”

Ain mendengus geram. Agaknya aku ni kecil sahaja di matanya. Kalau tidak, takkanlah berkali-kali dia mengetap bibir dan mengejek setiap butir bicara aku.

“ Saya tahu saya salah. Faizal yang tekad Ain. Permintaan keluarga juga, saya tak mampu nak lawan. Cukuplah sekali saya malukan mereka,” balasku cuba berdiplomasi.

Aku pun bingung dengan perasan sendiri. Memang awalnya, aku bertegas tak mahukan dia. Aku menentang hebat cadangan kedua keluarga, ketiga sebenarnya menyatukan aku. Aku mahu berjuang habis-habisan sehingga tersingkap kebenaran. Cuma, ilham dan jawapan istikharahku tidak begitu. Jawapan itu tak terucap saat ini.

“ Then, you nikah dengan dia sebab tak mahu malukan keluarga? Nope. You terima dia tu maksudnya you memang ada hati dengan dia juga kan? Bukan sebab keluarga semata-mata. Cukup berlakon Nur.”

Ain membuat kesimpulan sendiri akhirnya setelah lama aku berdiam tanpa jawapan. Iya, memang jawapan aku tak selari dengan hakikat. Kalau hanya nak kembalikan nama baik keluarga, kena kena menikah? Bukankah dengan redha bermaksud secara tak langsung mengakui kesalahan. Oh Tuhan, berlikunya hidup ini!

Do you love him?,” tegas Ain bertanya.

Aku hanya berdiam diri. Dalam hati dah lama mengiyakan. Di mulut memang tak terucap. Beraninya aku nak mengaku terang-terangan. Memang menempah mautlah kalau aku katakan ya.

“ If you not love him, then let him go. Saya akan tunggu dia walaupun lama. Saya sayangkan dia sangat-sangat Nur. Saya tahu dia sahajalah boleh terima saya seadanya, boleh bimbing saya,” rayu Ain.

Aku terpempam. Ini bukan kali pertama Ain merayu padaku. Kali pertama dulu ketika aku baru berkenalan dengan keluarga mertuaku. Dan berkali-kali juga melalui kiriman pesanan di telefonku. Dan sekian kalinya, dia menagih rasa simpati dariku.

“ Nur perempuan dan saya pun perempuan. Nur mesti fahamkan perasaan bila orang yang kita sayang hilang tiba-tiba. Saya merayu pad Nur, tolong saya.”

Lirih suaranya sambil menggenggam erat tanganku. Melayang sekejap hati dengan luahan dia. Ain yang cantik, Ain dari keturunan baik-baik, merendahkan diri merayu kerana cintanya.

 “ Saya janji dengan Ain saya akan pulangkan Faizal bila kes kami selesai. Ain boleh pegang janji saya.”

Entah kenapa suara itu yang terlontar. Janji yang sangat tekad, janji yang aku ucap tanpa memikirkan impak yang akan mendatang. Biarlah aku yang berkorban kasih. Faizal pun belum kenal benar siapa aku. Mungkin rasa cinta 10 tahunnya akan merudum bila kenal siapa aku yang sebenar. Selagi kami masih boleh hidup dalam dunia sendiri, aku harus membataskan kemesraan, aku harus membuat tembok pemisah supaya tak terpupuk rasa sayang. Supaya tak terjeruk perasaan bila saat perpisahan itu datang.

Dan sungguh, hatiku walang bila serentak dengan itu Ain memelukku erat.

“ Terima kasih Nur. Moga Nur jumpa orang yang lebih baik nanti.”

Dalam tergamam, aku biarkan sahaja dia menangis. Walaupun sedih, biarlah aku rawatnya sendiri.

------------------------------------------

Mahkamah rendah syariah jadi saksi. Kami berjuang habis-habisan, dan akhirnya kami dinyatakan tidak bersalah. Tidak cukup saksi dan memang jelas kami di sana atas urusan kerja semata-mata.

“ Walaupun demikian, hendaklah kamu menjauhi zina dan jalan ke arahnya. Jagalah ikhtilat dan perhubungan manusia. Jauhi perkara yang menimbulkan fitnah dan syak wasangka. Jika suka dan cinta, dekatlah dengan hubungan yang lalal dan bernikahlah. Moga ALLAH memaafkan segala kesalahan dan kekhilafan kita.”

Hakim menutup sidang perbicaaran dengan nasihat penuh mendalam. Lama aku berteleku dan bermunajat dalam diamku, mengucap syukur pada nikmat kemenangan ini. Bila aku mengangkat muka, Faizal tersenyum lebar padaku. Itulah senyuman yang menguatkan kaki melangkah ke sini setiap kali perbicaraan. Dan hari ini, mungkin kali terakhir senyuman itu jadi milikku.

“ Dah menang pun masih nak nangis ke?,” dia bertanya dengan nada bersahaja.

Mesra betul suaranya. Aku cuba mengukir senyuman paling manis buatnya.

“ Menangis dalam gembira tak salahkan?,” balasku perlahan.

Sebak di dada ALLAH sahaja yang tahu. Kalau hari ini kemenangan, bermaknan hari ini jugalah hari perpisahan. Semalam Ain menghubungiku, mengingatkan aku pada janji yang hampir aku lupa. 9 bulan bukanlah masa yang singkat ya saudara-saudari sekalian. Walaupun kami tak duduk sebumbung, Faizal tetap mencari masa menemuiku. Walaupun kami tak penah bersama, suami tetap suami. Sebagai isteri, jatuh rasa sayang hanyalah pada dia.

“ Tak salah menangis Nur. Cuma kalau boleh saya nak tengok Nur senyum lebar-lebar. Saya rindu sangat pada Nur yang happy good lucky tau,” pinta Faizal penuh harap.

Aku mengukir senyuman penuh makna.  Senyumlah lebar-lebar Nur, supaya nanti jadi teman hari sepi tanpa aku. Moga senyuman ini jadi kekuatan untuk dia mengarungi hari mendatang.

“ Macamni barulah Syarifah No Name saya. Senyum sokmo, positif selalu. Barulah rasa dunia abang punya,” guraunya sambil menangkap tangan kananku.

Aku menjengilkan mata dengan reaksi spontannya. Walaupun kami sudah menikah, jarang kami pamerkan aski terlebih mesra di khalayak umum. Kami masih membataskan perhubungan kerana itulah janji kami diawal perkahwinan. Hanya selepas semuanya selesai, kami akan berbincang semula hal suami isteri.

 “ Alhamdulillah, kes mahkamah kita dah selesai. Kes kita suami isteri ni tak selesai lagi Nur. Insya-ALLAH, saya nak hidup dengan Nur seratus tahun kalau iziinkan Tuhan. Moga Allah memberkati perkahwinan kita selama-lamanya!”.

Ucapan itu penuh harap. Wajahnya terpancar raut gembira. Aku diburu resah, bimbang andai jodoh kami hanya setakat di mahkamah syariah sahaja. Bimbang andai perjuangan kami untuk membuktikan kebenaran akhirnya meleraikan ikatan pernikahan ini. Sungguh, hatiku berlagu pilu!

Dia mengatur langkah sambil mengganding tanganku. Mengajak aku berjalan seiringan, bertemu saudara mara yang sedang menanti. Dari jauh aku perhatikan umi dan mummy saling berpelukan. Entah apa ertinya pun aku tak tahu. Yang pasti, mereka mahu kami membina rumahtangga sakinah mawaddah warahmah. Cuma, mampukah aku?

“ Kakak, tahniah sebab degil dengan keputusan kakak. Umi harap lepas ni kakak tak degil lagi ya,” bisik umi saat memelukku. AKu termangu seketika. Maksudnya?

“ Dah jadi isteri orang, kena selalu taat pada suami. Apa juga jua kata Faizal, jangan buat keras kepala. Lepas ni, syurga kakak dibawah telapak kaki suami tau.”

Tegas benar umi menyampaikan maksud. Dalam terpaku, aku hanya menganggukkan suara. Kami sepakat hanya akan bersama selepas kes selesai. Dan aku, ingin benar hasrat itu terlaksana. Namun tuntutan akal, mahu aku melakukan sebaliknya.

Aku bermain dengan fikiran sendiri. Saat mummy memelukku, aku masih diawang-awangan. Memang berita gembira ini harus diraikan. Pandangan Farah disebelah mummy menghantar maksud cukup dalam. Sebagai kawan baik kepad Ain, aku faham maksudnya. Bila dia menggenggam erat tanganku, hatiku makin terguris.

“ Tahniah dan takziah Nur. Jangan lupa, manusia berpegang pada janji ya.”.

ALLAH, tolong aku mencari jawapan yang tepat.

Dalam diam, aku sudah tekad. Biarlah masa menentukan segalanya.

Kau orang rasa tak apa yang aku rasa ni. Kalau rasa, boleh tolong bagi nasihat membina tak? Sebab sekarang ni, aku tak mampu berfikir dengan jelas. Yang aku nampak hanyalah potret Ain dan Faizal tersenyum mesra. Dan aku, hanya melukut di tepi gantang. Sampai masanya aku kembali ke gagang seorang.. ALLAHU, kuatkan aku.
----------------------------------
 Salam alaik,selamat membaca. Berharap sangat boleh terima tulisan BBB yang caramarba ni. Alahai, pening kepala baca tulisan sendiri. Moganya anda tak pening macam saya. Nak tulis simple saja tapi keluar plak ayat bunga-bunga bahasa. Harapnya boleh layankan saja saya ya. .Doakan moga ada kekuatan untuk menulis cerita lagi. Insya-ALLAH. Selamat berpuasa, moga Ramadan kali ini lebih bermakna. Insyaa-ALLAH.

4 comments:

masuri myassin said...

SALAM DH ADER VERSI CETAK KE? ACTUALLY NI FIRST NOVEL SAYA FOLLOW....

Rubi'atun Aduwiyah Ibrahim said...

wslm.belum lagi..will inform once available.insyaallah

MaY_LiN said...

semoga d beri kelapangan tuk smbg cite pejal n huda ye

eida said...

Salam.... Bila nak keluar buku nie... lama dah tunggu.. x sabar nak baca...