@rubiadaibrahim

Thursday, December 1, 2016

BBB: Kalis Rindu

Assalamualaikum wbt.

+ Jangan jadi burung bersayap, terbang bebas tak mahu hinggap+
Rasa rindu itu anugerah ALLAH. Setiap rasa rindu dan sayang pada pasangan ALLAH akan ganjarkan pahala. Rasa rindu tak pernah sekali pun hilang dalam hati ini hatta sehari. Makin hari semakin menggebu-gebu dan berbunga lagi adalah. Cukuplah seminggu ini dia jauh dari mata. Tak sanggup rasanya berjauhan lagi dalam masa terdekat. Betullah kata pepatah, sayangkan isteri tinggal-tinggalkan. Buktinya, bila kena tinggal begini baru aku tahu betapa pentinya dia dalam hidup aku.
                “ Macammana rasa kena tinggal? Ok tak sayang.”
                Dia ketawa sambil menutup mulut. Faham sangat dengan sikapnya yang satu itu. Aku mencebik bibir.
                “ Tak okey langsung. Please, balik cepat. Rindu sangat-sangat dah ni,” balasku penuh makna.
                Senyuman menguntum di bibirnya.
                “ Baru hari ni dengar sayang cakap rindu. Selalunya kata anak-anak rindu abang. Kalau tak pun okay, tak ada masalah, everything under control. Rasa macam baru kahwin semalamlah sayang. Kalau macamni, esok abang balik cepat-cepat ya. Kalau ada sayap, malam ni juga abang balik,” selorohnya lagi.
                Aku ketawa kecil. Tak ada satu pun yang dia katakan salah. Sejak dua menjak ini, lebih tepatnya lagi aku jarang melafazkan rindu. Biasanya terluah dek perbuatan aku sahaja. Menjelang lima tahun pernikahan ini, apa salahnya mengembalikan nostalgia silam. Dapat pahala kot bermanja dengan suami sendiri.
                “ Tak payah ada sayaplah abang, bahaya!”
                “ Kenapa pulak,” dia buat muka comel. Sengaja menguji aku la tu.
                “ Kalau ada sayap, nanti terbang entah kemana. Silap haribulan, sesat jumpa burung lain. Kesian dekat burung pungguk dekat sini menanti bagai rindukan bulan,” luahku berbahasa pujangga.
                Kuat dia ketawa. Sehingga mengejutkan anak-anak yang sudah terlena. Adoi, kacau daun betul!
                “ Alahai sayang, kenapalah berbunga-bunga bahasa ni. Seriau abang dengar tau. Tak bagi abang jadi burung, tapi dia nak jadi burung pungguk. Macam-macam perangailah sayang ni.”
                Aku pamerkan muka merajuk. Cuma seketika bila kembar sudah pun membuka mata besar memandangku.
                “ Sekali-sekali abang, apa salahnya. I really miss you, so much,” ucapku lagi penuh makna.
                “ Miss you too sayang. Sehari tak lama sayang. Esok kita jumpa ya,jangan lupa jemput abang tau ”balasnya.
                “ Insya-ALLAH. Abang, anak-anak dah bangun ni. Dah tuntut nak cakap dengan ayah ni.”
                Faizal mengangguk. Matanya redup penuh kasih sayang. Inilah kehidupan berumahtangga, ada penyerinya. Fayyadh dan Atfiya sama-sama menghadap skrin telefon bimbitku di kanan dan kiri. Aku berundur memberi laluan kepada keduanya. Bila Faizal memberi salam, serentak keduanya menjawab dengan riang. Aku berlahan bergerak ke bilik air. Sejak ada sesuatu ini, memang kerap rasa nak buang air kecil. Sampaikan rasa nak tidur dalam bilik air pun ada. Cuma sesuatu itu belum tiba masanya untuk aku kongsikan. Tunggulah sedikit masa lagi.
                “ Bunda, ayah nak cakap semula.”
                Jeritan Fayyadh dari dalam bilik membuatkan aku terkocoh-kocoh keluar dari tandas. Mungkin gerakan kakiku yang lambat membuatkan Atfiya berlari di depan pintu dan memimpinku ke katil.
                “ Ayah, bunda not well for past few days. Please come back, she need to see doctor,” rayu si anak.
                Aku hanya tersengih sendiri. Aduhai, anak bertuah. Pandai pula menjadi pemberita khabar bundanya ini. Agaknya sudah bosan jadi jururawat peribadi aku barangkali. Tidak pun nalurinya penuh rasa bimbang.
                “ Sayang masih demam-demam ke?,” laju dia bertanya.
                “ Nope, tak ada demam pun. Cuma penat melayan anak-anak je abang,” bantahku.
                “ Really? Kembar kata badan sayang panas, tak selera makan dua tiga hari ni.”
                “ Demam rindu ni abang. Kalau ada ubatnya, baiklah nanti.,” ujarku sambil ketawa.
“ Okay mem. Esok ubat balik jumpa pesakit ya. I miss you all too. Good night sayang,”
“ Good night, we miss you too. Assalamualaikum,' ba;asku syahdu.
Bicara kami terhenti di situ. Sengaja aku pintas sesi soal siasat yang dah bermula. Aku takut kalau terlebih bercerita. Walaupun mungkin anak-anak sudah mengadu tentang bundanya. Sedaya upaya aku sembunyikan keadaan diri ini. Tak mahulah dia bimbang kerana ada kisah lain di sebalik setiap cerita yang hinggap di telinga. Biarlah aku sendiri menyampaikannya nanti. Kerana kisah kami ini akan menuntut dia berkorban kasih. Sekali lagi dan hingga saat ini aku masih tidak tahu kesediaan dia. Moga ada kekuatan yang ALLAH hadirkan nanti
“ Sorry Bunda. Abang beritahu ayah tadi.”
                Perlahan suara anak lelaki itu menyapa telinga. Ada nada bersalah dalam butir bicaranya.
                “ Abang ni suka mengadu. Bunda kan dah cakap jangan bagitahu ayah,” bebel adiknya.
                “ Abang tak mahu cerita pun. Ayah yang paksa. Kalau tak cerita, tak dapat toys baru nanti.”
                Tegas suara si abang. Sudah ada bait-bait pergaduhan yang akan timbul. Aku menghela nafas panjang. Kalau ada Faizal, dialah jadi tentera pengaman.
                “ Abang, adik tak mahu gaduh-gaduh. No need say sorry sayang. Bunda dah okay pun sekarang.”
                Aku mendepakan kedua tanganku, menggamit keduanya dalam pelukan. Sekelip mata, keduanya hilang dalam rangkulanku. Senyap dan saling menatap mataku. Jatuh kasih sayang pada kedua buah hatiku ini.
                “ Bunda, ayah balik esok kita pergi ambil di KLIA kan?.”
                Aku mengangguk perlahan. Itu janjiku padanya.
                “ Insya-ALLAH.”
“ Yeay,” mereka bersorak keriangan.
 Aku serahkan urusan esok pada ALLAH yang merancang segalanya. Kalau esok aku larat, akulah yang menjemputnya. Kalau tidak, aku tunggu saja kepulangannya bagai pungguk rindukan bulan. Moga bulan di malam hari ini cepat hilang. Moga hari esok cepat datang kerana ubat rindu ini hanya dia.
----------------------------------------------------


            Sayangkan isteri tinggal-tinggalkan.
            Dan sungguh, bila ditinggalkan begini rasa sayang makin berganda-ganda.
Sayangkan suami?
“ Sayangkan suami kenalah tunjukkan kita sayang dia. Jaga makan pakai dia, jadi isteri solehah.”
Nasihat umi aku jadikan sandaran hingga hari ini. Walaupun episod kisah kami awalnya tidaklah seindah hari ini.  Namun, 5 tahun pertama pernikahan ini sudah kami lalui dengan penuh kasih sayang. Berkat kesabaran dan rasa cinta dia, aku bertahan melalui dugaan demi dugaan yang tidak aku dan dia fikirkan. Sesungguhnya ujian itu tanda ALLAH sayang. Dan kerana kasih sayang Dia jugalah, kami melihat buah hati kami membesar dengan sihat di depan mata. Kalau diingat-ingat memang drama Melayu pun kalah dengan perjalanan episode hidup kami.
Dan watak utamanya mestilah aku yang Drama Queen ini, Kalau tak adalah lelaki penyabar macam Faizal, mungkin karam di lautan dah bahtera rumahtangga. Kalau nak tahu, aku dulu memang suka ambill tindakan melulu. Mudah sangat terpengaruh dengan kata orang sampaikan kebahagian diri sendiri jadi sandaran. Nak sangat jadi heroin, sampai sanggup berkorban kasih.
Aku dahulu pernah meninggalkan Faizal setelah kes kami selesai. Demi janji kononnya. Padahal janji begitu manalah wajib ditunaikan. Siapa kita nak melawan takdir. Kalau sudah bukan jodoh, janganlah buat tindakan bodoh. Dan sungguh, sedikit sebanyak aku tahu perasaan dia ditinggalkan orang tersayang. Cuma situasinya berbezalah.
Aku lari dulu dia yang sibuk mencari.
Dia pergi sekarang bukannya lari pun.
Aku sahaja drama Queen, dia tetap dia yang sama. Pencinta yang setia.
----------------------------------
Parah separah parahnya rasa hati ini. Bukan mudah meninggalkan orang yang kita sayang. Nak nak pula rasa cinta dah mula tumbuh di dalam hati. Nanar aku rasakan bila panggilan telefon yang sentiasa ada saban malam kini hilang dah sepi tiba-tiba. Sunyi sepi dan tak lagi berseri. Inilah rentetan keputusan tekad yang aku ambil , meninggalkan si dia dengan memohon seribu kemaafan.
                Maaf jika aku banyak menyinggung rasa hatinya.
                Maaf kerana aku tak mampu jadi isteri yang sempurna.
                Maaf kerana meninggalkan dia tanpa sempat berkongsi bahagia.
                Rasa tekad membuatkan aku meninggalkan dia hanya dengan pesanan suara. Kalau benarlah jodoh kami masih panjang, seribu tahun pun akan bertemu juga. Dan selebihnya, aku serahkan semuanya pada suratan takdir. Walaupun nasihat umi panjang lebar, tindakan aku lebih tak terjangkau dari akal warasku.
                  Kakak tahu kan syurga kakak sekarang di kaki Faizal.” Kata-kata umi terngiang-ngiang di telinga. Baru saja umi bersyarah panjang tentang tanggungjawab dan peranan seorang isteri.
                “ Kakak tak pernah tengok kaki Faizal dekat-dekat lagi umi. Jadi tak boleh komen lebih-lebih,” selorohku.
                Umi tergelak kuat. Faham sangat dengan sikap aku yang suka main-main. Walaupun dengan nada bergurau, apa yang aku katakan ada maksudnya yang tersendiri. Aku sahaja yang faham dan mengerti.
                “ Tengok tak tengok lain cerita. Kakak kena taat dengan dia. Jangan buat apa yang dia tak redha,” tegas umi.
                Aku hanya tersengih sahaja. Umi memang dapat membaca apa yang bermain di fikiran aku.
                “ Insya-ALLAH,” aku bersuara perlahan.
                “ Jangan main-main dengan perkataan Insya-ALLAH tu kakak. Jangan hanya berserah saja pada takdir. Kakak dengan Faizal kena berusaha cari bahagia tu. Berbincanglah hati ke hati dengan dia. Sudah-sudahlah seorang ke kanan, seorang ke kiri. Hidup berumahtangga ni kena berkongsi,” tokok umi lagi.
                Panjang umi bersyarah, aku sekadar tersenyum dan mengangguk. Kata-kata umi memang benar belaka, Cuma tak mampu aku pertimbangkan satu persatu. Kata orang masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Tak mampu aku cerna dan lakukan semuanya buat masa ini. Tanggungjawab itu terlalu berat untuk aku pikul. Hari ini yang seharusnya jadi penentuan kisah aku dan dia aku biarkan tak ada penamat.
                “ Manusia berpegang pada janji. Jangan jadi munafik Nur.”
                Suara itu, pandangan mata itu yang membuatkan aku senekad ini. Walaupun bertelagah dengan kata hati, aku teruskan melangkah dan membawa diri. Jauh dari segalanya yang aku sayang termasuk dia. Dia yang memang tegar dengan cinta hatinya, walaupun bukan aku bayangan yang dia tunggu sekian lama itu.
                “ Tak sangka Nurlah yang saya tunggu sekian lama. Rupa-rupanya inilah Syarifah Nor Name yang suka panjat pokok pakai jubah, bertudung labuh dulu. Patutlah dari hari pertama pindah berjiran hati saya dah suka.”
                Luahan itu bergema di fikiran. Pandangan matanya yang redup, sentuhannya yang sengaja mempamerkan kemesraan walaupun aku melarang makin memenuhi senegap bayangan mata. Kalau dulu aku angkuh benar hati ini tak mudah dicuri, hari ini tewas dengan permainan perasaan sendiri. Hanya dia lelaki pertama, sudah aku nobatkan sebagai pemenang tanpa perlu bertanding lagi. Ya ALLAH, sampaikan salam rindu ini padanya.
 ----------------------------------------
                Salam rindu sudah disambut. Tak lama pun dapat merajuk kerana pandai pula dia memujuk. Baru nak bersembunyi, dah ada yang beritahu di mana aku menyorok. Nanti sahajalah aku ceritakan bab pujuk rayu, rindu dendam tu. Drama airmata, kalah drama yang sedang tayang di TV kalau nak tahu. Hari ini dia pulang, dan aku masih tak mampu beranjak dari pembaringan.
                Usai solat Subuh, lemah benar rasa badan. Ini bukan lagi demam rindu. Ini demam disebabkan penyakit lain.
                “ Bunda, bangun. Kita kan nak pergi KLIA hari ni?,” lembut suara kecil berbisik.
                Aku cuba membuka mata namun berat benar rasanya. Yang di sebelah lagi cuba menarik tanganku.
                “ Abang, ambil telefon Bunda. Kita telefon CikRah ya.” Aku memberi arahan.
                Laju dia mencari telefon. Sudah pun didailnya nombor ibu saudaranya. Didekatkan di telingaku
                “ Akak, okay tak ni?,” laju Farah bertanya tanpa sempat aku memberi salam.
                “ Semalam okay sikit. Hari ni demam balik Farah.”
                “ Ya ALLAH, ye ke! Itulah Farah ajak duduk rumah mummy tak mahu. Kesian akak nak uruskan semua sendiri..”
                Itulah sikap Farah, membebel saja kerjanya. Aku menahan telinga. Sekejap lagi, senyaplah tu.
                “ So macammana? Nak Farah hantar akak pergi klinik ke?,” soalnya laju.
                “ Tak apa Farah. Tengahari nanti baiklah ni.Kalau tak baik malam nantilah akak pergi dengan abang Ejai. Dia balik hari ni. Insya-ALLAH petang nanti sampai KLIA. Nak minta tolong jemput dia boleh ke?,” pintaku.
                Fayyadh dan Atfiya sudah hilang dari pandangan mata. Entah kemana aku pun tidak tahu. Kesian pula anak-anak bila bundanya begini. Sudahlah hari cuti, nak bergerak kemana pun tak lepas.
                “ No problem kak. Sekejap lagi Farah datang rumah dulu ya sebelum pergi butik. Nanti Farah bawa abang dengan adik sekali. Akak bolehlah rehat sementara abang belum balik ni. Nanti dia dah balik, lagilah penat akak nak melayan budak besar,” ujarnya sambil ketawa.
                Aku turut ketawa walaupun rasa bimbang mula bermaharajalela. Makin tiba saat dia pulang, makin bertambah debaran di hati. Rahsia yang aku simpan sendiri ini harus dilerai jua.
“ Farah terus je pergi KLIA tau. Jangan bagitahu Farah jemput dia ya. Kira surprise lah,” aku memberi syarat.
Farah mengiyakan sahaja permintaanku. Walaupun Farah seakan tahu aku sedang menyimpan sesuatu, dia tidak bertanya lanjut. Dia biarkan aku memaklumklan sendiri walaupun aku tak jumpa intro ayat yang betulnya. Dan bila kedua kembarku menghampiri dengan Panadol, air putih dan tuala basah aku hilang kata-kata. Ya ALLAH, terima kasih kerana memberi aku kesempatan menikmati rasa bahagia ini. Izinkan aku menikmatinya sekali lagi.
---------------------
Selamat menyambut bulan Disember, dah lama sangat tak menulis. Dah nak habis pun tahun 2016. Saya ingat sangat-sangat dulu saya menulis novel ni balik dari kuliah dan tertunggu-tunggu komen pembaca semua. Komen anda semualah yang membuatkan saya semangat nak sambung cerita. Dan maaf juga berjanji tak dapat ditunaikan. Moga sebelum tahun ni habis saya dapat mengubat kerinduan semua pada watak novel CCB yang dulu. Mungkin saya akan tulis dan rangkum semuanya dalam novel baru ni. Doakan semoga semuanya tercapai sesuai rencana. Salam sayang buat semua.



2 comments:

MaY_LiN said...

nnt sambung ye doc
xsabar nk tau kisah seterusnya
sekarang ni huda tergolek2 la jatuh cinta nye
pandai faizal pujuk

eida said...

Tolong sambung cete nie ye.... X sabar nak baca kisah seterunya... thanks q